Berita Terkini tanpa Kebohongan

Beberapa Anggota OPEC+ akan Kurangi Pasokan Minyak

4 min read
minyak, migas, harga minyak, produsen minyak, produsen minyak terbesar, OPEC, organisasi pengekspor minyak, ekspor minyak, impor minyak, migas

By Khanzalani

SELISIK.COM – Kartel minyak OPEC yang dipimpin oleh Arab Saudi dan produsen sekutunya termasuk Rusia kembali melakukan pukulan besar dalam menopang harga minyak mentah yang tertinggal pada Kamis, memperluas beberapa pengurangan produksi hingga tahun depan dan mengajak pemasok minyak baru Brasil ke dalam kelompok tersebut.

Harga minyak yang lebih rendah merupakan hal yang baik bagi pengemudi di AS, yang mampu mengisi tangki bahan bakar mereka dengan biaya lebih sedikit dalam beberapa bulan terakhir. Namun hal ini merupakan berita buruk bagi negara-negara OPEC+ yang pendapatan minyaknya mampu menopang perekonomian mereka dan menghadapi kemunduran dalam mendorong harga lebih tinggi meskipun ada kekhawatiran awal bahwa perang Israel- Hamas dapat mempengaruhi aliran minyak.

Para menteri perminyakan OPEC+ keluar dari pertemuan online dengan lebih dari 2 juta barel per hari dalam pemotongan sukarela selama tiga bulan pertama tahun depan dan menyatakan bahwa Brasil akan bergabung dengan blok tersebut pada bulan Januari, membawa salah satu produsen minyak dengan pertumbuhan tercepat di dunia. menjadi aliansi yang mencoba mengendalikan pasokan global.

Namun, pemotongan besar-besaran yang dilakukan oleh OPEC+ dan masing-masing negara anggotanya sejak Oktober 2022 tidak memberikan perubahan yang bertahan lama terhadap harga minyak karena kekhawatiran mengenai terlalu banyak minyak mentah yang beredar di tengah melemahnya perekonomian global, yang dapat membebani kebutuhan akan minyak untuk perjalanan dan industri.

Pasar bahkan mengabaikan langkah baru ini, meskipun jumlahnya mencapai sekitar 2% dari pasokan global. Jorge Leon, wakil presiden senior riset pasar minyak untuk Rystad Energy, menyebutnya sebagai “pertemuan yang sedikit mengecewakan” bagi OPEC+ dan “pahit manis” bagi Arab Saudi khususnya karena tidak dapat meyakinkan seluruh kelompok untuk berkomitmen terhadap pengurangan produksi. .

Pasar juga kecewa, karena “kemungkinan besar mengharapkan kesepakatan yang mencakup paruh pertama tahun depan,” katanya, seperti dilansir apnews.

Pakar energi lainnya melihat solusi dua bagian blok minyak tersebut untuk pasar yang tertinggal dengan lebih positif. Paul Tossetti, direktur eksekutif S&P Global Commodity Insights, memuji “cara imajinatif” OPEC+ akhir-akhir ini dalam menghadapi tantangan pasar dari Amerika, upaya perubahan iklim, dan bidang lainnya.

Secara keseluruhan, dua langkah blok tersebut pada hari Kamis berfungsi untuk “menjaga kesatuan kelompok di saat yang penuh tantangan,” tulis Bhushan Bahree, direktur eksekutif lainnya di kelompok tersebut.

Arab Saudi memimpin pengurangan produksi sukarela pada hari Kamis, dan memperpanjang pengurangan produksi sebesar 1 juta barel per hari hingga bulan Maret. Disusul oleh Rusia yang memangkas 500.000 barel per hari produk minyak mentah dan minyak sulingan, lalu Irak, Uni Emirat Arab, Kuwait, Kazakhstan, Aljazair, dan Oman dengan jumlah yang lebih kecil.

Rusia menginginkan harga minyak yang lebih tinggi untuk meningkatkan cara mereka mengisi dana perang melawan Ukraina, sementara Saudi harus memperoleh pendapatan hampir $86 per barel untuk memenuhi target belanja yang direncanakan, menurut perkiraan terbaru dari Dana Moneter Internasional.

Arab Saudi sedang berusaha mendanai perombakan ekonomi kerajaan secara ambisius, mengurangi ketergantungannya pada minyak dan menciptakan lapangan kerja bagi populasi muda.

Namun patokan internasional minyak mentah Brent tetap berada di kisaran rendah hingga pertengahan $80 dalam beberapa pekan terakhir dan turun lebih dari 2% menjadi $80,91 per barel setelah pertemuan tersebut sebelum menetap di $82,83 pada hari Kamis. Minyak mentah AS juga turun 2,5% menjadi $75,90 sebelum menetap di $75,96 per barel.

Pemotongan yang diperluas diperkirakan akan menjaga harga minyak mentah pada kisaran $80 hingga $85 per barel untuk paruh pertama tahun ini, kata Leon.

Harga minyak yang lebih rendah telah memungkinkan harga gas AS turun atau tetap stabil sejak 19 September, kata AAA. Harga bahan bakar rata-rata di bawah $3,25 per galon, kata klub motor, turun sekitar 7% dari bulan lalu.

Namun angka tersebut masih lebih tinggi dibandingkan saat Presiden Joe Biden mulai menjabat pada Januari 2021, ketika harga rata-rata berkisar $2,40 per galon. Inflasi yang tinggi telah menjadi tantangan politik bagi Biden menjelang pemilu tahun 2024, sehingga mendorongnya untuk mengatakan pada minggu ini bahwa upaya untuk meningkatkan rantai pasokan dan mengurangi tekanan harga adalah sebuah prioritas.

“Presiden Biden fokus pada harga untuk konsumen Amerika, yang terus turun,” kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan pada Kamis setelah pertemuan OPEC+.

Produksi minyak AS telah mencapai rekor karena OPEC+ telah mengurangi produksinya, dan produsen di luar kelompok tersebut diperkirakan akan terus memimpin pertumbuhan global dalam pasokan minyak tahun depan, kata Badan Energi Internasional (IEA).

Misalnya, produksi harian di AS rata-rata 13 juta barel per hari pada bulan Agustus, meningkat lebih dari 1 juta barel dari tahun lalu, menurut angka bulanan terbaru dari Administrasi Informasi Energi AS.

Risiko semakin besar bahwa pengurangan produksi dapat mengurangi pengaruh OPEC+ terhadap pasokan minyak karena negara-negara lain meningkatkan produksi mereka.

“Kerajaan ini menyeimbangkan keinginan untuk menjaga harga tetap tinggi dengan membatasi pasokan dan mengetahui bahwa hal tersebut akan menyebabkan penurunan lebih lanjut dalam pangsa pasar secara keseluruhan,” kata Leon.

Memasukkan Brasil, yang menurut IEA juga telah memproduksi minyak dalam jumlah besar tahun ini, akan memberikan keuntungan bagi 23 negara anggota OPEC+.

Menambahkan minyak Brasil akan meningkatkan jumlah produksi global yang dikendalikan oleh OPEC+ hingga 62%, serupa dengan porsi yang dimiliki organisasi tersebut ketika Rusia bergabung pada pertengahan tahun 2010-an, kata Leon. José Chrispiniano, sekretaris pers Presiden Luiz Inacio Lula da Silva, mengatakan undangan tersebut sedang dianalisis.

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.