Berita Terkini tanpa Kebohongan

Cina Mampu Pengaruhi Perkembangan Industri Mobil Listrik AS

2 min read
penjualan mobil listrik kalahkan diesel

By Zahra

SELISIK.COM – Pemerintahan Amerika Serikat di bawah kendali Presiden Joe Biden ingin menghabiskan miliaran dolar AS untuk subsidi kendaraan listrik dan stasiun pengisian. Seperti yang dikatakan Wakil Presiden Kamala Harris dalam pidato 13 Desember 2021 lalu, perubahan iklim telah menjadi krisis dan menuntut tindakan segera.

Akan tetapi, AS juga tampaknya tak berani terlalu terburu-buru untuk mengganti mobil bertenaga bensin dengan kendaraan listrik. Apa alasannya? Transformasi terburu-buru sama artinya menyerahkan kunci sektor transportasi Amerika ke Cina, mengingat Beijing sudah memonopoli elemen utama yang dibutuhkan dalam memproduksi kendaraan listrik, seperti neodymium dan dysprosium. Elemen ini digunakan dalam motor output tinggi sebagian besar kendaraan listrik.

The Journal melaporkan Pemerintah Cina sedang mengonsolidasikan aset dari perusahaan negara untuk menciptakan juara global baru yang disebut dengan China Rare Earth Group. Global Times yang dikelola negara mengutip seorang manajer di perusahaan milik negara yang berbasis di Ganzhou: “Perusahaan baru akan memberlakukan aturan yang lebih ketat pada jumlah produksi serta volume ekspor logam tanah jarang yang juga dapat menaikkan harga.”

Siaran pers Gedung Putih 13 Desember lalu menyebutkan, perlunya meningkatkan produksi lithium dalam negeri untuk mendukung rantai pasokan baterai, tetapi tidak menyebutkan logam tanah jarang maupun Cina.

Pada bulan Mei, Badan Energi Internasional melaporkan bahwa motor kendaraan listrik membutuhkan lebih dari 1,0 kilogram atau lebih dari 2,0 pon elemen tanah jarang. Laporan yang sama menemukan bahwa Cina mengendalikan sekitar 85% dari pasokan global elemen-elemen tersebut dan konsentrasi geografis produksi mineral penting—termasuk tanah jarang, litium, tembaga, dan kobalt—yang tidak mungkin berubah dalam waktu dekat.

Bahkan jika AS dapat meningkatkan penambangan logam tanah jarang dengan cepat—prospek yang tidak mungkin mengingat sulitnya mendapatkan izin untuk operasi penambangan baru—IEA menjelaskan bahwa pengolahan tanah jarang sering menghasilkan bahan beracun dan radioaktif yang dapat bocor ke air tanah, dan ini telah menjadi masalah serius di Tiongkok.

Beberapa pembuat mobil, termasuk Nissan dan BMW, telah mengembangkan kereta penggerak kendaraan listrik yang mengurangi atau menghilangkan kebutuhan akan unsur tanah jarang. Tetapi bahkan jika industri otomotif tidak membutuhkannya, industri energi angin membutuhkannya.

Menurut IEA, turbin angin lepas pantai membutuhkan sebanyak 500 pon tanah jarang per megawatt kapasitas terpasang, termasuk sekitar 400 pon neodymium. Itu adalah angka yang besar mengingat pemerintahan Biden ingin mengerahkan 30.000 megawatt angin lepas pantai pada tahun 2030. IEA memperkirakan bahwa kebutuhan industri energi angin global untuk tanah jarang ditetapkan menjadi lebih dari tiga kali lipat pada tahun 2040.

Sejak embargo minyak 1973, pembuat kebijakan AS telah mencela ketergantungan Amerika pada minyak asing untuk bahan bakar sektor transportasi. Tetapi sekarang, atas nama perubahan iklim dan transisi energi yang banyak digembar-gemborkan, AS memosisikan dirinya untuk sebagian besar bergantung pada Cina untuk tanah jarang, dan itu akan terjadi pada saat yang sama ketika AS dan Cina semakin berselisih tentang asal-usul Covid-19, kedaulatan Taiwan, kontrol Laut Cina Selatan, dan genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan terhadap mayoritas Muslim Uyghur di Xinjiang, termasuk kerja paksa untuk memproduksi polisilikon untuk panel surya.

Dengan memaksa kendaraan listrik masuk ke pasar, AS akan menukar ketergantungan pada bensin dan solar yang diproduksi di dalam negeri dengan ketergantungan pada neodymium, terbium, dan dysprosium China. Sungguh perdagangan yang buruk.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.