Berita Terkini tanpa Kebohongan

Cina Tetap Menjadi Raja Tenaga Nuklir Dunia

4 min read
Cina, Tiongkok, nuklir, tenaga nuklir, pembangkit listrik tenaga nuklir, pltn, energi, listrik, nuclear power plant

SELISIK.COM – Cina sedang membangun 21 reaktor nuklir yang akan memiliki kapasitas menghasilkan 21,61 gigawatt listrik, menurut Badan Energi Atom Internasional. Jumlah tersebut berarti dua setengah kali lebih banyak reaktor nuklir yang sedang dibangun dibandingkan negara lain.

Dorongan Tiongkok untuk membangun energi nuklir ada dua hal: Tiongkok mempunyai kebutuhan energi yang sangat besar untuk memenuhinya, dan ketergantungan Tiongkok pada batu bara untuk memenuhi kebutuhan energi dalam beberapa dekade terakhir telah menyebabkan kondisi buruk di Tiongkok. Nuklir adalah sumber listrik yang bersih.

Amerika Serikat sedang berusaha untuk meluncurkan kembali nuklirnya, yang sebagian besar didukung oleh desain rektor modular baru yang lebih kecil, namun keberhasilannya dalam mencapai dominasi sebelumnya masih diperebutkan pada saat ini, kata para ahli.

Tiongkok adalah pemimpin global yang memisahkan diri dalam pembangunan nuklir baru. Tiongkok memiliki 21 reaktor nuklir yang sedang dibangun yang akan memiliki kapasitas menghasilkan lebih dari 21 gigawatt listrik, menurut Badan Energi Atom Internasional. Jumlah tersebut berarti dua setengah kali lebih banyak reaktor nuklir yang sedang dibangun dibandingkan negara lain.

India merupakan negara dengan pembangunan nuklir terbesar kedua saat ini, dengan delapan reaktor yang sedang dibangun yang mampu menghasilkan lebih dari enam gigawatt listrik. Tempat ketiga Turki memiliki empat reaktor nuklir yang sedang dibangun dengan perkiraan kapasitas 4,5 gigawatt.

Amerika Serikat saat ini memiliki satu reaktor nuklir yang sedang dibangun, reaktor keempat di pembangkit listrik Vogtle di Georgia, yang akan mampu menghasilkan lebih dari 1 gigawatt. (Sebagai perbandingan, satu gigawatt cukup untuk memberi daya pada kota berukuran sedang.)

“Tiongkok secara de facto adalah pemimpin dunia dalam teknologi nuklir saat ini,” kata Jacopo Buongiorno, profesor sains dan teknik nuklir di Massachusetts Institute of Technology, kepada CNBC.

Tiongkok adalah “pemimpin yang gigih dan terdepan dalam ambisi nuklir global saat ini,” kata Kenneth Luongo, presiden dan pendiri Kemitraan untuk Keamanan Global , sebuah organisasi nirlaba kebijakan keamanan energi dan keamanan nuklir dan transnasional yang setuju. Tiongkok “memimpin, bahkan melaju ke depan,” kata Luongo.

Armada reaktor nuklir Amerika Serikat yang ada merupakan bukti dominasi AS sebelumnya. Amerika Serikat memiliki 93 reaktor nuklir yang beroperasi dengan kapasitas menghasilkan lebih dari 95 gigawatt listrik, menurut IAEA . Jumlah tersebut lebih banyak dibandingkan negara lain sejauh ini. Banyak dari reaktor-reaktor tersebut diperkirakan dapat berfungsi dalam beberapa waktu ke depan, karena reaktor nuklir dapat memiliki izin beroperasi selama 60 tahun dan dalam beberapa kasus hingga 80 tahun, kata Asosiasi Nuklir Dunia dalam laporan terbaru mengenai rantai nuklir pasokan.

Negara dengan reaktor nuklir yang paling banyak beroperasi berikutnya adalah Prancis, dengan 56 reaktor nuklir dan kapasitas pembangkit lebih dari 61 gigawatt, menurut IAEA. Tiongkok berada di urutan ketiga dengan 55 reaktor yang beroperasi dan kapasitas lebih dari 53 gigawatt.

“Secara umum disepakati bahwa AS telah kehilangan dominasi globalnya dalam energi nuklir. Tren ini dimulai pada pertengahan tahun 1980an,” kata Luongo. Tiongkok baru saja memulainya ketika industri nuklir Amerika Serikat mulai mengambil alih peran.

“Tiongkok mulai membangun reaktor pertamanya pada tahun 1985, tepat ketika pembangunan nuklir AS mulai mengalami penurunan tajam,” kata Luongo.

Bagaimana Tiongkok menjadi pemimpin nuklir yang baru?

Tenaga listrik mengikuti permintaan, sehingga reaktor nuklir baru cenderung dibangun di negara-negara dengan pertumbuhan pesat yang membutuhkan tenaga listrik untuk mendorong pertumbuhannya.

Walaupun lebih dari 70 persen kapasitas nuklir yang ada berlokasi di negara-negara yang tergabung dalam Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD), hampir 75 persen reaktor nuklir yang saat ini sedang dibangun berada di negara-negara non-OECD, dan setengahnya berada di Tiongkok. menurut laporan rantai pasokan terbaru Asosiasi Nuklir Dunia.

Seiring dengan pertumbuhan ekonomi Tiongkok, produksi energinya juga meningkat. Total keluaran energi Tiongkok mencapai 7.600 terawatt jam pada tahun 2020, peningkatan besar dari 1.280 terawatt jam pada tahun 2000, menurut Administrasi Informasi Energi AS.

“Hal yang paling penting adalah memenuhi pertumbuhan permintaan yang luar biasa selama dua puluh tahun terakhir,” John F. Kotek, wakil presiden senior pengembangan kebijakan dan urusan masyarakat dari kelompok advokasi nuklir, Institut Energi Nuklir , mengatakan kepada CNBC. “Jadi mereka tidak hanya membangun banyak nuklir, mereka juga membangun banyak hal.”

Saat ini, energi nuklir hanya menyumbang 5 persen dari total produksi listrik di negara ini, sementara batu bara masih menyumbang sekitar dua pertiga, menurut Badan Energi Internasional.

Namun penggunaan batu bara oleh Tiongkok untuk memenuhi lonjakan permintaan listrik telah menimbulkan masalah kedua: udara kotor. “Dengan pertumbuhan penggunaan batu bara yang sangat besar, serta peningkatan dramatis dalam kepemilikan kendaraan pribadi, muncul kebutuhan mendesak akan pembangkit listrik yang lebih ramah lingkungan,” kata Kotek.

Pembangkit energi nuklir tidak mengeluarkan gas rumah kaca apa pun yang berkontribusi terhadap polusi udara dan pemanasan global, sehingga Tiongkok beralih ke nuklir sebagai cara untuk menghasilkan energi bersih dalam jumlah besar dengan cepat.

“Tiongkok sudah lama pro-nuklir, tapi sekarang mereka tampaknya telah berkomitmen untuk mencapai skala yang sangat besar hingga 150 gigawatt dalam 15 tahun. Dan tampaknya mereka berada di jalur yang tepat untuk mencapai tujuan tersebut,” ujar Buongiorno. “Sejauh ini, ini akan menjadi perluasan kapasitas nuklir terbesar dalam sejarah.”

Tiongkok memulai program nuklirnya dengan membeli reaktor dari Perancis, Amerika Serikat dan Rusia, kata Luongo kepada CNBC, dan membangun reaktor utama buatan dalam negeri, Hualong, bekerja sama dengan Perancis.

Salah satu alasan dominasi Tiongkok adalah kontrol kuat pemerintah terhadap sektor energi dan sebagian besar perekonomian. “Mereka membangun industri yang didukung dan dibiayai negara yang memungkinkan mereka membangun banyak unit nuklir dengan biaya lebih rendah,” kata Luongo kepada CNBC. “Mereka tidak memiliki rahasia apa pun selain pendanaan negara, rantai pasokan yang didukung negara, dan komitmen negara untuk membangun teknologi.”

Fokus Tiongkok dalam membangun energi nuklir mempunyai manfaat bagi iklim global, namun juga menimbulkan tantangan geopolitik. “Kecakapan dan komitmen Tiongkok terhadap nuklir bermanfaat bagi teknologinya, bagi keamanan energi Tiongkok, stabilitas jaringan listrik, perekonomian dan polusi udara, serta mitigasi perubahan iklim global,” kata Buongiorno.

“Jika mereka mulai mengekspor teknologi nuklir ke negara lain, kekhawatirannya adalah ketergantungan geo-politik-ekonomi pada Tiongkok yang akan ditimbulkan oleh proyek-proyek tersebut bagi negara-negara tersebut. Logika yang sama juga berlaku di Rusia.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.