Berita Terkini tanpa Kebohongan

COP28 Bahas tidak Ada Tempat untuk Meningkatkan Bahan Bakar Fosil

3 min read
energi, iklim investasi, minyak dan gas, migas, target lifting migas, kementerian esdm, kementerian energi dan sumber daya mineral
By Hadi

SELISIK.COM – Mantan ketua iklim PBB mengatakan dia “putus asa” bahwa perusahaan bahan bakar fosil akan menjadi bagian dari solusi pemanasan global ketika pembicaraan penting COP28 dimulai Kamis di Uni Emirat Arab yang kaya minyak.

Ketika negosiasi iklim PBB diperkirakan akan membahas masa depan bahan bakar fosil, Christiana Figueres menyatakan keprihatinannya atas laporan bahwa UEA berencana menggunakan perannya sebagai tuan rumah untuk mencapai kesepakatan minyak dan gas.

Figueres, yang memimpin konvensi iklim PBB ketika kesepakatan penting Paris dicapai, mengatakan kepada AFP bahwa dia sebelumnya memperjuangkan gagasan bahwa industri batu bara, minyak dan gas yang menimbulkan polusi harus “duduk di meja perundingan”.

“Saya sebenarnya sudah putus asa akan hal itu,” katanya, seraya menambahkan bahwa “tidak dapat dimaafkan” bahwa industri-industri tersebut menyalurkan keuntungan besar dalam beberapa tahun terakhir ke dalam dividen pemegang saham dan upaya lobi – daripada berinvestasi dalam teknologi energi terbarukan.

Dia juga menyerukan transparansi yang lebih besar seputar pengaruh bahan bakar fosil dari kepresidenan COP, yang dipegang oleh Sultan Al Jaber dari UEA, yang juga merupakan kepala perusahaan minyak dan gas negara UEA.

Menanggapi laporan BBC mengenai kebocoran dokumen yang menunjukkan bahwa UEA berencana memanfaatkan perannya dalam menyelenggarakan konferensi iklim untuk mencapai kesepakatan bahan bakar fosil, Figueres mengatakan jika klaim tersebut benar maka hal tersebut akan menandai “pelanggaran serius terhadap tanggung jawab kepresidenan COP”.

“Ini bukan pertemuan untuk memajukan kepentingan industri minyak dan gas,” katanya kepada PBS News dalam wawancara terkait yang diselenggarakan oleh organisasi Covering Climate Now.

“Ini adalah pertemuan semua pemerintah di dunia untuk memajukan perlindungan planet bumi… justru karena dampak negatif dari sebagian besar pengoperasian industri minyak dan gas.”

Jaber membantah keras laporan BBC pada hari Rabu, dengan mengatakan bahwa laporan tersebut “salah, tidak benar, tidak benar”.

Perundingan iklim global sebagian besar menghindari penyebutan bahan bakar fosil selama beberapa dekade, hingga COP26 di Glasgow menyetujui “penghentian bertahap” pembangkit listrik tenaga batu bara tanpa filter dan “penghapusan subsidi bahan bakar fosil yang tidak efisien”.

Momentum yang dibangun sejak saat itu adalah janji yang lebih ambisius untuk beralih dari bahan bakar fosil dan Figueres mengatakan lonjakan energi terbarukan dan kendaraan listrik yang belum pernah terjadi sebelumnya memberinya optimisme bahwa dunia masih dapat mencapai tujuan iklimnya.

Hal ini berpusat pada kesepakatan Paris tahun 2015, yang mencakup hampir 200 negara setuju untuk membatasi pemanasan global hingga “jauh di bawah” dua derajat Celcius sejak era pra-industri, dan sebaiknya ambang batas yang lebih aman yaitu 1,5C.

Harus berusaha lebih keras

Figueres, anggota tim perundingan iklim Kosta Rika sebelum ia menjabat sebagai ketua badan perubahan iklim PBB dari tahun 2010 hingga 2016, mengatakan bahwa kesepakatan tersebut ditandatangani oleh para pemimpin atas dasar “kepentingan pribadi”.

Namun dia mengatakan bahwa dunia kini “sangat dekat” dengan batas 1,5C, dengan emisi yang terus meningkat dan tahun ini hampir pasti menjadi tahun terpanas dalam sejarah umat manusia.

Dia meminta para pemimpin yang menghadiri pertemuan COP28 untuk menanggapi Global Stocktake yang memberatkan mengenai kekurangan aksi iklim dunia dengan menerima upaya yang sejauh ini “sama sekali tidak memadai” dan dengan menggandakan tindakan di masa depan.

Salah satu target utamanya, katanya, adalah subsidi bahan bakar fosil, yang menurut Dana Moneter Internasional (IMF) melonjak hingga mencapai rekor $7 triliun pada tahun lalu – setara dengan sekitar 7 persen produk domestik bruto global.

“Kemarahan saya adalah subsidi bahan bakar fosil,” kata Figueres, sambil menambahkan bahwa dia juga akan mendukung pajak tambahan atas keuntungan bahan bakar fosil – sebuah saran yang didukung oleh negara-negara berkembang yang menghadapi dampak paling tajam dari percepatan cuaca ekstrem.

Dia mengatakan para pemimpin harus fokus pada kebutuhan untuk mengurangi separuh emisi pada tahun 2030, yang menurut panel ahli iklim IPCC PBB diperlukan untuk menjaga kemungkinan pemanasan sebesar 1,5C.

“Jika kita melanggar batasan yang telah ditetapkan oleh para ilmuwan untuk tahun 2030, kita menghadapi masalah serius, karena kemungkinan besar kita akan membuka serangkaian titik kritis pada ekosistem yang berdampak negatif satu sama lain,” katanya.

“Dan hal ini akan sangat merugikan kehidupan manusia, dan juga semua kehidupan lainnya di planet ini.”

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.