Berita Terkini tanpa Kebohongan

Energi Nuklir di Eropa: Siapa yang Mendukung serta Menentangnya, dan Mengapa?

3 min read
energi nuklir, pembangkit listrik tenaga nuklir (pltn), reaktor nuklir, nuklir, pembangkit listrik, pembangkit listrik Chernobyl, pltn, energi listrik, energi hijau, energi baru dan terbarukan (ebt), energi terbarukan

Reaktor Chernobyl: Bencana Chernobyl adalah kecelakaan nuklir yang terjadi pada tanggal 26 April 1986 di reaktor No 4 di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) Chernobyl, dekat kota Pripyat di utara SSR Ukraina di Uni Soviet. Ini pengalaman pahit bagi negara tersebut dan bagi negara lainnya. (Source: historyofyesterday)

 

By Khanzalani

SELISIK.COM – Beberapa waktu lalu Euronews Business mengkaji pro dan kontra energi nuklir serta negara-negara Eropa mana yang mendukung dan menentangnya. Karena sejarah bencana yang dimilikinya, kata ‘nuklir’ sering kali membuat banyak orang enggan untuk menganggapnya sebagai bentuk energi yang andal dan aman.

Beberapa orang berpendapat bahwa, tidak seperti bahan bakar fosil, bahan bakar ini merupakan salah satu sumber energi terbersih karena tidak menghasilkan emisi gas rumah kaca. Namun, di sisi lain, limbah nuklir tetap berbahaya selama ribuan tahun dan menimbulkan permasalahan lingkungan yang bertahan lama.

Meskipun demikian, beberapa negara Eropa menganggap energi nuklir penting bagi kelangsungan perekonomian mereka dan melihatnya sebagai salah satu pilihan terbaik dalam menghadapi tantangan perubahan iklim.

Negara-negara yang mempromosikan energi nuklir

Sejak insiden mengerikan Insiden Fukushima yang terjadi di Jepang pada tahun 2011, Eropa masih terpecah belah mengenai kepemilikan pembangkit listrik tenaga nuklir yang semakin meningkat. Italia dan Lituania telah sepenuhnya menghentikan penggunaan energi nuklir untuk pembangkit listrik. Perancis, bagaimanapun, telah menganjurkan energi nuklir sebagai sumber rendah karbon. Selain itu, Bulgaria, Italia, Kroasia, Finlandia, Hongaria, dan Polandia telah mendukung Perancis dengan ambisi nuklirnya. Dari 163 reaktor nuklir di Eropa per Agustus 2023, 56 unit berada di Prancis saja.

Energi nuklir sudah mapan di Eropa karena terdapat pembangkit listrik tenaga nuklir yang beroperasi di 13 dari 27 negara anggota dan menyediakan sekitar seperempat dari total listrik ke Eropa. Mengingat ketidakpastian minyak dan gas, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengumumkan rencana senilai $57 miliar untuk membangun enam reaktor nuklir generasi berikutnya di negara tersebut, dimulai pada tahun 2028.

Negara-negara yang menentang energi nuklir

Belgia dan Jerman, serta Swiss dan Spanyol, adalah negara-negara yang berencana menghentikan industri nuklir mereka secara bertahap dengan mempertimbangkan dampak dan tantangan berbahaya yang ditimbulkannya.

Negara-negara ini telah berencana untuk sepenuhnya meninggalkan rencana energi nuklir mereka, namun masih menahan diri untuk tidak sepenuhnya menghentikan rencana tersebut mengingat perubahan geopolitik energi.

Menurut Komisi Eropa , penolakan terhadap tenaga nuklir telah menyebabkan penurunan keseluruhan listrik yang dihasilkan melalui pemisahan atom di 27 negara Uni Eropa sebesar 25% dari tahun 2006 hingga 2020.

Harapan seiring kemajuan teknologi

Menariknya, dalam salah satu survei terbaru yang diterbitkan oleh Yayasan Hongaria, terlihat semakin positifnya persepsi terhadap energi nuklir di seluruh negara anggota UE. Hasilnya, persentase penolakan terhadap energi nuklir turun dari 26% menjadi 15%.

Penghargaan atas perubahan persepsi mengenai energi nuklir ini dapat diberikan pada manfaatnya karena secara signifikan membantu mengurangi jejak karbon dan meminimalkan emisi gas rumah kaca, sehingga menjamin keberlanjutan energi di masa depan.

Selain itu, energi nuklir memiliki kepadatan energi yang sangat tinggi, sehingga lebih efisien dibandingkan sumber alternatif lainnya. Berbeda dengan sumber daya tenaga surya dan angin, pembangkit listrik tenaga nuklir beroperasi secara independen tanpa bergantung pada kondisi cuaca. Energi nuklir dapat menjadi solusi energi jangka panjang yang membuat masyarakat tidak terlalu bergantung pada fluktuasi dan ketersediaan minyak dan gas.

Tantangan masih ada dan sentimen terbagi

Melihat sisi lain dari hal ini, janganlah kita mengabaikan fakta bahwa kemungkinan terjadinya kecelakaan nuklir seperti Chernobyl dan Fukushima, dapat berdampak buruk pada komunitas global.

Infrastruktur pembangkit listrik tenaga nuklir juga memerlukan banyak investasi dan pengembangan sebelum dapat beroperasi. Setelah beroperasi, ancaman terhadap limbahnya tetap ada karena pembuangannya yang aman dapat menjadi tantangan yang berat. Akibatnya, di seluruh Eropa, sentimen mengenai energi nuklir terbagi.

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.