by

EV Jadi Masa Depan Industri Otomotif

-Otomotif-46 views

By Zahra

SELISIK.COM – Presiden Amerika Serikat Joe Biden pada hari Kamis (5/8/2021) waktu setempat menyatakan bahwa mobil bertenaga bensin bukanlah masa depan. Dia mendukung industri kendaraan listrik yang akan menghasilkan setengah dari penjualan AS pada 2030.

“Mereka adalah visi masa depan yang sekarang mulai terjadi – masa depan industri mobil listrik,” kata Biden tentang kendaraan tersebut, termasuk truk Ford F-150 Lightning dan GMC Hummer EV.

“Baterai listrik, plug-in, listrik hibrida, listrik sel bahan bakar — ini listrik, dan tidak ada jalan untuk kembali. Pertanyaannya adalah apakah kita akan memimpin atau tertinggal dalam perlombaan untuk masa depan,” ujar Presiden.

Komitmen dan standar sudah ada dalam perintah eksekutif yang ditandatangani Biden setelah pidatonya. Investor harus mengingat bahwa perintah terbaru Presiden bergantung pada tindakan anggota Parlemen AS, menurut Benjamin Salisbury, direktur penelitian di Height Capital Markets.

Baca juga  Ambisi GM Beralih ke Mobil Listrik Dianggap Berisiko

“Kami menekankan bahwa perintah eksekutif tidak mengikat para pembuat mobil, melainkan aspirasi yang bergantung pada subsidi federal besar-besaran yang masih harus disetujui oleh Kongres,” ujar Salisbury, seperti dilansir Market Watch.

“Kami tetap optimistis bahwa Kongres akan meloloskan versi rencana Administrasi yang diperkecil melalui rekonsiliasi anggaran akhir tahun ini meskipun jumlah dolar sangat tidak pasti,” ungkap analis Height.

CEO Tesla Inc Elon Musk men-tweet sebelum acara Gedung Putih dengan menulis aneh pabrikan electrified vehicles (EV, yang lain menyebut dengan electric vehicles) tidak diundang ke pertemuan itu. Ketika ditanya tentang tweet Musk, sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan acara administrasi difokuskan pada tiga perusahaan terbesar anggota United Auto Workers.

Itu berarti para eksekutif dari Ford General Motors dan pembuat Chrysler Stellantis hadir. Musk, sementara itu, telah menghadapi pertarungan hukum menyusul tweet yang mengecilkan pengorganisasian serikat pekerja di Tesla.

Baca juga  Tak Mau Tertinggal, Toyota Kembangkan Baterai Mobil Listrik Sendiri

“Hari ini tiga perusahaan terbesar dari United Auto Workers dan presiden UAW yang akan mendukung Presiden Biden,” kata Psaki kepada wartawan, meskipun dia menambahkan bahwa pemerintah berharap memiliki berbagai mitra.

Secara historis, AS mengandalkan impor untuk baterai dan suku cadang lain yang digunakan EV. Impor baterai lithium-ion AS dari Asia, terutama Cina, telah melonjak sejalan dengan meningkatnya selera Amerika untuk kendaraan listrik, kata S&P Global Market Intelligence dalam sebuah laporan.

Biden telah mencoba untuk menekankan pertumbuhan lapangan kerja AS sebagai bagian dari inisiatif perubahan iklim yang mencakup dukungan energi terbarukan dan penggunaan kendaraan listrik yang lebih luas.

 

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed