Berita Terkini tanpa Kebohongan

Harga Logam Baterai Turun akibat Melambatnya Permintaan Mobil Listrik di Cina

4 min read
litium, kobalt, baterai, nikel, otomotif, mobil listrik, kendaraan listrik, electric vehicle, tambang litium, ladang litium

SELISIK.COM – Harga bahan-bahan baterai utama, seperti litium, kobalt, dan nikel telah turun tajam tahun 2023 ini karena penjualan kendaraan listrik di Tiongkok mereda dan lonjakan pasokan memasuki pasar.

Sejak awal tahun ini, harga litium telah anjlok hampir 70 persen dan harga nikel anjlok sebesar 40 persen, sementara pasar kobalt mengalami kelebihan pasokan dengan harga sedikit di atas rekor terendah, menurut data dari Benchmark Mineral Intelligence, Refinitiv, dan Argus.

Sebagian besar penurunan ini disebabkan oleh perlambatan pertumbuhan permintaan mobil listrik sepenuhnya di Tiongkok. Penjualan meningkat dua kali lipat dalam sembilan bulan pertama tahun 2022 dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya, namun tingkat pertumbuhan tersebut telah melambat menjadi 25 persen pada tahun ini.

“Pasar kendaraan listrik sedang melambat,” kata Martin Jackson, kepala bahan baku baterai di CRU Group, sebuah konsultan, seperti dilansir Financial Times. “Selain itu, penjualan barang elektronik konsumen di Tiongkok turun dua digit tahun lalu dan kami memperkirakan kontraksi dua digit lagi tahun ini.”

Namun, ahli strategi komoditas lainnya mengatakan bahwa penurunan harga lebih mencerminkan kembalinya ke normalitas dari hype yang telah mendorong pasar logam baterai ke dalam kondisi overdrive dalam beberapa tahun terakhir.

Harga litium, kobalt, dan nikel anjlok karena ‘kegembiraan yang tidak masuk akal’ berkurang dan lonjakan pasokan menghantam pasar

Turunnya harga bahan baku akan menjadi sebuah kelegaan bagi perusahaan mobil dan produsen baterai yang mengalami kenaikan harga sel tahun lalu untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade. Harga litium, yang sebelumnya tidak pernah naik di atas $25.000 per ton, mulai mengalami kenaikan besar-besaran pada pertengahan tahun 2021 dan mencapai puncaknya di atas $80.000 pada akhir tahun 2022. Kini harga telah turun kembali ke $23.000 per ton.

Cina, Tiongkok, mobil Cina, litium, kobalt, baterai, nikel, otomotif, mobil listrik, kendaraan listrik, electric vehicle, ladang litium

Keterangan: Angka dalam ribuan

“Ini benar-benar merupakan kegembiraan yang tidak rasional atas pembalikan tahun 2021-2022, dan bukan semacam malapetaka dan kesuraman besar yang akan terjadi,” kata Benjamin Hoff, kepala penelitian komoditas global di Société Générale.

Perubahan harga ini menyoroti bagaimana pasar bahan baterai mengalami masa puncak dan lembah yang penuh kekerasan, seiring para penambang mencoba meningkatkan produksi dengan cepat untuk memenuhi perkiraan lonjakan permintaan kendaraan listrik selama dekade mendatang.

Sarah Maryssael, kepala strategi di Livent, salah satu produsen lithium terbesar di dunia, mengatakan pada FT Mining Summit bulan ini bahwa harga bahan mentah untuk baterai kendaraan listrik akan “terus berfluktuasi” dan “itu adalah bagian alami dari ledakan tersebut. dan siklus kegagalan.”

Cina, Tiongkok, mobil Cina, litium, kobalt, baterai, nikel, otomotif, mobil listrik, kendaraan listrik, electric vehicle, ladang litium

Dia menambahkan bahwa tantangan bagi produsen mobil dan penambang yang mencoba berkolaborasi dalam meningkatkan pasokan dengan cepat adalah “bagaimana Anda menemukan stabilitas harga di kedua sisi namun juga menyadari bahwa kita sedang berhadapan dengan sumber daya yang langka?”

Penurunan harga yang terjadi baru-baru ini bahkan lebih parah karena rantai pasokan baterai telah melakukan “destocking”, yang melibatkan penggunaan bahan-bahan yang ditimbun untuk membuat baterai dibandingkan membeli pasokan baru, sehingga semakin menurunkan permintaan bahan baku. Biaya pendanaan yang tinggi karena kenaikan suku bunga membuat persediaan bahan mentah menjadi lebih mahal.

Penurunan harga akan membantu mengurangi biaya kendaraan listrik karena baterai menyumbang seperlima dan sepertiga dari harga mobil. Namun, penurunan harga bahan mentah bisa memakan waktu berbulan-bulan, tergantung pada ketentuan kontrak antara penambang dan pelanggan.

Penurunan harga juga membuka peluang bagi kelompok pertambangan dan lainnya untuk melakukan merger dan akuisisi ketika harga turun.

Pada hari Senin (16/10/2023), produsen litium terbesar di dunia, Albemarle, membatalkan tawaran senilai $4,3 miliar untuk Liontown Resources setelah Gina Rinehart, orang terkaya di Australia, membangun saham strategis di perusahaan pertambangan Australia tersebut. Hal ini menyusul kesepakatan dua produsen lithium, Allkem dan Livent, untuk bergabung pada bulan Mei dalam kesepakatan senilai $10,6 miliar.

“Meskipun harga litium sedang turun, M&A akan terjadi karena perusahaan berskala lebih besar dengan kekuatan finansial akan dibutuhkan untuk menyalurkan pasokan,” kata Reg Spencer, analis di Canaccord Genuity.

Sementara itu, harga kobalt sangat terpukul karena diproduksi sebagai produk sampingan di tambang tembaga dan nikel di Republik Demokratik Kongo dan Indonesia, sehingga menyulitkan pengurangan pasokan untuk menyeimbangkan pasar ketika harga turun tajam.

CMOC Tiongkok dilarang mengekspor tembaga dan kobalt dari tambang raksasa Tenke-Fungurume selama 10 bulan hingga April tahun ini. Hal ini menciptakan timbunan kobalt dalam jumlah besar sehingga unit perdagangan IXM perlahan-lahan mendorongnya ke pasar, sementara tambang KFM miliknya mulai berproduksi tahun ini.

“Cobalt adalah salah satu pasar terburuk yang pernah saya lihat. Saya tidak dapat mengingat tingkat kelebihan pasokan yang serupa,” kata Jim Lennon, konsultan komoditas senior di Macquarie. “Untuk tiga atau empat tahun ke depan, proyeksi peningkatan pasokan hampir dua kali lipat ukuran pasar.”

Para analis dan eksekutif pada jambore tahunan London Metal Exchange pekan lalu mengatakan bahwa mereka memperkirakan pasar nikel dan kobalt akan kelebihan pasokan dalam beberapa tahun ke depan, pada saat kemajuan teknologi berarti berkurangnya kebutuhan akan bahan-bahan tersebut.

Namun Lennon menambahkan bahwa ketika perang diskon kendaraan listrik di Tiongkok berlalu dan permintaan mulai meningkat, maka harga dapat naik seperti “pegas melingkar” karena produsen membeli bahan-bahan untuk memproduksi dan mengisi kembali persediaan. *

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.