by

Ingin Saingi Tesla, GM Investasi $6,6 Miliar untuk Pabrik Mobil Listrik

-Otomotif-133 Views

By Hadi

SELISIK.COM – General Motors (GM) mengatakan akan menginvestasikan sekitar $6,6 miliar di negara bagian Michigan hingga tahun 2024 untuk meningkatkan produksi truk pikap listrik dan membangun pabrik sel baterai kendaraan listrik (electric vehicle/EV) baru.

Pengeluaran baru adalah bagian dari rencana untuk meningkatkan kapasitas produksi GM Amerika Utara untuk membangun 1 juta kendaraan listrik pada tahun 2025, pembuat mobil mengumumkan Selasa (25/1/2022) lalu.

GM berambisi menyalip Tesla sebagai penjual kendaraan listrik berbasis di AS pada pertengahan dekade. Investasi tersebut merupakan bagian dari $35 miliar yang telah dijanjikan perusahaan untuk dibelanjakan pada EV pada tahun 2025.

“Kami akan memiliki produk, kapasitas sel baterai, dan kapasitas perakitan kendaraan untuk menjadi pemimpin EV pada pertengahan dekade,” kata CEO GM Mary Barra dalam sebuah pernyataan.

GM memiliki banyak hal yang harus dilakukan hanya dalam tiga tahun. Tesla, yang tidak merilis penjualan AS secara khusus, mengirimkan 936.172 kendaraan listrik secara global pada tahun 2021. Merek Chevrolet GM menjual kurang dari 25.000 EV tahun lalu — peringkat ketiga dalam penjualan EV AS di belakang Tesla dan Ford, yang menjual 27.140 EV Mustang Mach-E.

Estimator industri otomotif ternama LMC Automotive memperkirakan kapasitas produksi Tesla AS meningkat dari sekitar 580.000 unit menjadi sekitar 1,0 juta akhir tahun ini setelah pabrik domestik keduanya di Texas sepenuhnya online.

Investasi yang diumumkan Selasa tersebut termasuk $2,6 miliar untuk pabrik baterai baru melalui usaha patungan dengan LG Energy Solution di Lansing, Michigan, dan $4 miliar untuk mengubah pabrik Orion Assembly di pinggiran kota Detroit untuk memproduksi truk listrik, seperti versi Chevrolet Silverado yang akan datang dan GMC Sierra mulai tahun 2024.

Baca juga  Lucid Air EV's Dream Edition akan Hadir dalam Versi 933-HP dan 1111-HP

GM juga mengumumkan tambahan $510 juta dalam investasi di dua pabrik perakitan kendaraan di area Lansing untuk meningkatkan kendaraan non-listrik.

Banyak dari investasi baru sebelumnya telah dilaporkan, tetapi GM belum mengungkapkan berapa banyak kendaraan yang diharapkan akan dibangun pada tahun 2025, garis waktu produksi atau produk yang akan dibangun di Orion. Masuknya modal diharapkan dapat menciptakan 4.000 pekerjaan baru dan mempertahankan 1.000 karyawan saat ini.

“Michigan akan menjadi pusat dan pemimpin inovasi yang diakui di AS untuk R&D dan manufaktur EV,” kata Presiden GM Mark Reuss dalam konferensi pers.

Orion Assembly dan pabrik GM Factory Zero di Detroit diperkirakan akan membangun mayoritas dari 1 juta unit kendaraan listrik di Amerika Utara, menurut Reuss. Orion diperkirakan dapat memproduksi 360.000 kendaraan per tahun pada pertengahan dekade, sementara Factory Zero menargetkan 270.000 unit. GM juga mengubah pabrik di Tennessee, Kanada, dan Meksiko untuk membangun EV.

GM memproyeksikan akan mengubah 50% dari kapasitas perakitan Amerika Utara menjadi produksi EV pada tahun 2030 – lima tahun lebih awal dari rencana untuk secara eksklusif menawarkan kendaraan listrik ringan pada tahun 2035.

Pabrik baterai

Pabrik baterai baru seluas 2,8 juta kaki persegi dengan LG diharapkan akan dibuka pada akhir 2024. Ini adalah fasilitas ketiga GM yang akan diumumkan di pabrik baterai AS di Lordstown, Ohio, diharapkan akan mulai beroperasi akhir tahun ini, diikuti oleh satu lagi di Tennessee pada tahun 2023. Setidaknya satu pabrik lain diharapkan akan diumumkan oleh GM pada masa mendatang. Pabrik sedang dibangun melalui usaha patungan dengan LG yang disebut Ultium Cells LLC.

Produksi sel baterai adalah bagian penting dari rantai pasokan untuk kendaraan listrik. Selain Tesla, yang memiliki pabrik baterai Gigafactory besar di Nevada, Cina, dan satu sedang dibangun di Jerman, sebagian besar produsen mobil mengalihdayakan produksi tersebut ke pemasok pihak ketiga. Pembuat mobil sekarang berebut untuk bekerja sama dengan pemasok untuk memiliki kontrol yang lebih baik atas produksi sel baterai serta bahan baku yang dibutuhkan untuk baterai.

Baca juga  Ford akan Habiskan $20 Miliar untuk Transfer ke Mobil Listrik

GM menggunakan nama Ultium untuk baterai generasi berikutnya dan platform serta teknologi kendaraan listriknya. Diperkirakan sel eksklusif akan mampu menempuh jarak hingga 450 mil atau lebih dengan muatan penuh bisa berakselerasi 0-60 mph dalam tiga detik. Sel-sel tersebut secara unik terkandung dalam kantong yang bertentangan dengan yang paling banyak digunakan saat ini yang berada di dalam silinder.

Dewan pengembangan ekonomi Michigan menyetujui $824 juta dalam bentuk insentif dan bantuan untuk investasi GM.

Secara terpisah, Presiden Joe Biden menggunakan pengumuman investasi GM untuk menggembar-gemborkan strategi ekonomi pemerintahannya dalam membantu memperkuat kembalinya manufaktur Amerika yang bersejarah. “Sejak hari pertama, pemerintahan saya telah fokus untuk memastikan bahwa Amerika memimpin masa depan manufaktur kendaraan listrik,” kata Biden dalam sebuah pernyataan. “Pengumuman ini hanyalah yang terbaru dari investasi lebih dari $100 miliar tahun lalu di manufaktur mobil Amerika untuk membangun kendaraan listrik dan baterai.”

Biden telah menjadi pendukung untuk EV serta mempertahankan manufaktur domestik dari rantai pasokan mereka. Undang-Undang Infrastruktur & Pekerjaan Bipartisan-nya mencakup $7,5 miliar untuk pengisi daya EV. Dia juga mendorong tujuan bahwa EV pembuat mobil yang dijual di AS menyumbang setengah dari total penjualan mobil baru pada tahun 2030.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed