by

Kemendag Kebut Pembahasan Kemitraan Internasional

-Ekobis-533 Views

By Khanzalani

SELISIK.COMMenteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi bersama Komisi VI DPR tengah menggodok tiga arahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai bagian dari strategi pemulihan ekonomi nasional. Ketiga arahan Kepala Negara tersebut terkait dengan pembahasan kemitraan internasional.

Yang pertama adalah terkait dengan pembahasan Rencana Pengesahan Persetujuan Perdagangan Jasa ASEAN atau ASEAN Trade In Services Agreement (ATISA). Kemudian yang kedua adalah Persetujuan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional atau Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP). Ketiga, Persetujuan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Pemerintah Republik Indonesia dan Pemerintah Republik Korea atau Indonesia-Korea Comprehensive Economic Partnership Agreement (IK-CEPA).

“Penyelesaian ketiga persetujuan ini merupakan arahan dari Presiden RI sebagai salah satu upaya pemulihan ekonomi, khususnya di masa pandemi,” jelas Lutfi dalam siaran persnya, Minggu, 29 Agustus 2021.

Rencana pengesahan ATISA, jelas Lutfi, merupakan transformasi ekonomi ke sektor jasa modern yang memiliki nilai tambah tinggi seperti tertuang dalam Visi 2045. ATISA yang selesai ditandatangani pada 7 Oktober 2020 merupakan peningkatan dari seluruh Persetujuan ASEAN Framework Agreement on Services (AFAS) di sektor jasa perdagangan, jasa keuangan, dan jasa transportasi udara merupakan persetujuan perdagangan jasa yang lebih modern.

Baca juga  Amazon Sangkal Rencana Terima Pembayaran Bitcoin

ATISA memiliki pengaturan lebih baik dari persetujuan sebelumnya sehingga mencerminkan persetujuan perdagangan jasa yang memenuhi prinsip-prinsip disiplin perdagangan yang diharapkan oleh pelaku usaha dan investor. “Persetujuan ATISA dapat memberikan manfaat luas bagi pelaku usaha di sektor jasa nasional termasuk dalam rangka mendukung dan memfasilitasi usaha mikro, kecil, dan menengah dalam melakukan ekspor ke negara-negara ASEAN,” ujarnya.

Terkait dengan RCEP, Lutfi mengatakan Indonesia mempunyai peran kunci karena merupakan inisiator dari persetujuan yang paling modern, komprehensif, dan berkualitas tinggi yang dimiliki Indonesia saat ini. Karena itulah, RCEP perlu segera diselesaikan ratifikasinya agar dunia usaha nasional dapat segera menikmati manfaat sebesar-besarnya sesuai target yang sudah disepakati pada 1 Januari 2022.

“Keunggulan RCEP terdapat pada aturan yang lebih memfasilitasi, mendorong nilai kumulasi yang tidak didapatkan dalam implementasi perjanjian perdagangan bebas ASEAN sebelumnya, dan bisa mendorong perluasan dan pendalaman mata rantai pasok di Kawasan. Dimana para pihak akan mendapatkan kemudahan akses bahan baku dan mendorong pembentukan regional production hub,” ujar Lutfi.

Baca juga  BRI Jadi Induk Pegadaian dan PNM Mulai September

Mengenai IK-CEPA, Lutfi menjelaskan, persetujuan yang ditandatangani pada 18 Desember 2020 ini menandai babak baru hubungan Indonesia dan Korea Selatan. IK-CEPA sebagai tonggak baru kemitraan kedua negara diharapkan akan mendorong peningkatan perdagangan dan investasi serta kerja sama dagang Indonesia dan Korea Selatan yang masih terdapat ruang untuk pengembangan.

“Pemerintah menargetkan perjanjian dapat segera disahkan pada tahun ini sehingga dapat segera diimplementasikan dan dimanfaatkan masyarakat Indonesia. Kami yakin, IK-CEPA akan membawa ekonomi Indonesia menjadi lebih terbuka, kuat, berdaya saing, dan menarik bagi investasi Korea Selatan,” jelasnya.

Lutfi juga berharap ketiga persetujuan ini dapat segera disahkan oleh Komisi VI DPR agar dapat diimplementasikan serta diambil manfaatnya. Pemanfaatan ketiga persetujuan ini juga harus diimbangi dengan peningkatan daya saing produk dan iklim usaha kondusif yang dapat tercapai dengan koordinasi sinergis antara pemerintah dan dunia usaha.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *