Berita Terkini tanpa Kebohongan

Kinerja Industri Nuklir Global

6 min read
PLTN TAISHAN, CINA, reaktor nuklir, pembangkit listrik tenaga nuklir, PLTN, energi nuklir, energi hijau, energi baru terbarukan, energi terbarukan, listrik terbarukan

By Hadi

SELISIK.COM – Reaktor nuklir menghasilkan total 2.545 TWh pada tahun 2022, termasuk perkiraan keluaran 59 TWh untuk Ukraina. Angka ini turun 108 TWh dari 2.653 TWh pada tahun 2021. Seperti dilansir World Nuclear Association, tidak termasuk Ukraina, pembangkitan nuklir mencapai 2.487 TWh pada tahun 2022, turun sebesar 85,4 TWh dari total setara pada tahun 2021.

Gambar 1. Produksi listrik nuklir

gambar-1-produksi-listrik-nuklir-2023.png

Sumber: Asosiasi Nuklir Dunia dan Layanan Informasi Reaktor Tenaga IAEA

Pada tahun 2022 pembangkitan nuklir meningkat sebesar 37 TWh di Asia. Terdapat sedikit penurunan di Amerika Selatan dan Afrika, namun produksi masih berada pada tingkat normal di wilayah-wilayah tersebut dalam beberapa tahun terakhir. Penutupan Palisades berkontribusi terhadap penurunan produksi sebesar 6 TWh di Amerika Utara. Output menurun sebesar 22 TWh di Eropa Timur dan Rusia, penurunan yang serupa dengan perkiraan penurunan produksi di Ukraina. Pembangkitan listrik menurun sebesar 112 TWh di Eropa Barat dan Tengah; pengurangan ini dapat dikaitkan dengan pengurangan produksi sebesar 34 TWh di Jerman, karena reaktor ditutup, dan pengurangan produksi sebesar 81 TWh di Prancis, karena tingginya jumlah pemadaman reaktor.

Gambar 2. Produksi regional

gambar-2-gen-menurut-wilayah-2023.png
Sumber: Asosiasi Nuklir Dunia dan Layanan Informasi Reaktor Tenaga IAEA

Pada tahun 2022, kapasitas akhir tahun pembangkit listrik tenaga nuklir yang beroperasi adalah 394 GWe, naik 5 GWe dibandingkan tahun 2021. Total kapasitas reaktor yang menghasilkan listrik pada tahun 2022 adalah 363 GWe, turun 7 GWe dari tahun 2021. Dalam sebagian besar tahun, sejumlah kecil reaktor yang dapat dioperasikan tidak menghasilkan listrik, misalnya jika mengalami pemadaman yang berkepanjangan. Dalam beberapa tahun terakhir, angka tersebut semakin tinggi karena reaktor-reaktor di Jepang menunggu persetujuan untuk beroperasi kembali setelah kecelakaan Fukushima Daiichi pada tahun 2011.

Gambar 3. Kapasitas pembangkitan nuklir yang dapat dioperasikan (bersih)

gambar-3-kapasitas-gen-nuklir-2023.png

Sumber: Asosiasi Nuklir Dunia, IAEA PRIS

Jumlah total reaktor yang dapat dioperasikan pada akhir tahun 2022 adalah 437, naik satu dibandingkan tahun 2021. Lebih dari 70% dari seluruh reaktor yang dapat dioperasikan adalah reaktor air bertekanan (PWR), dengan hanya dua dari 36 reaktor yang telah beroperasi antara tahun 2018 dan 2022 menjadi PWR.

Tabel 1. Reaktor tenaga nuklir yang dapat dioperasikan pada akhir tahun 2022 (perubahan dari tahun 2021)

Afrika Asia Eropa Timur & Rusia Amerika Utara Amerika Selatan Eropa Barat & Tengah Total
BWR 20 33 8 61
FNR 2 2
GCR 8 (-3) 8 (-3)
HTGR 1 1
KORUPSI 11 11
POW 23 19 3 2 47
PWR 2 104 (+5) 40 61 (-1) 2 98 307 (+4)
Total 2 148 53 113 5 116 (-3) 437 (+1)

Gambar 4 menunjukkan total pembangkitan listrik global dari pembangkit listrik tenaga nuklir berdasarkan umur setiap tahun sejak tahun 1970. Umur reaktor yang menghasilkan listrik setiap tahun ditunjukkan dengan warna yang mewakili umur tersebut di setiap batang.

Pesatnya perluasan pembangkit listrik tenaga nuklir pada tahun 1970an dan 80an ditunjukkan dengan terus adanya warna yang lebih merah pada grafik, yang menunjukkan reaktor dalam dekade pertama beroperasi. Dengan melambatnya laju pembukaan reaktor baru pada tahun 1990an, jumlah warna merah di setiap tahunnya semakin berkurang. Dengan meningkatnya konstruksi dan pengoperasian reaktor dalam beberapa tahun terakhir, jumlah listrik yang dihasilkan oleh reaktor yang lebih muda mulai meningkat lagi, ditunjukkan dengan semakin banyaknya warna merah pada batang selama dekade terakhir.

Gambar 4. Total pembangkitan listrik nuklir global berdasarkan umur reaktor

gambar-13-listrik-disuplai-2023.png

Source: World Nuclear Association, IAEA PRIS

Operational performance

Pada tahun 2022, faktor kapasitas rata-rata global adalah 80,5%, turun dari 82,3% pada tahun 2021, namun masih melanjutkan tren faktor kapasitas global yang tinggi yang terlihat sejak tahun 2000. Faktor kapasitas pada bagian ini didasarkan pada kinerja reaktor-reaktor yang melaporkan pembangkitan listrik pada tahun 2000. setiap satu tahun kalender.

Gambar 5. Faktor kapasitas rata-rata global

gambar-4-faktor-kapasitas-rata-rata-global-2023.png

Sumber: Asosiasi Nuklir Dunia, IAEA PRIS

Pada tahun 2022, faktor kapasitas untuk berbagai jenis reaktor secara umum konsisten dengan pencapaian lima tahun sebelumnya. Rata-rata, reaktor BWR mencapai faktor kapasitas tertinggi secara konsisten.

Gambar 6. Faktor kapasitas menurut jenis reaktor

gambar-5-faktor-kapasitas-menurut-tipe-reaktor-2023.png

Sumber: Asosiasi Nuklir Dunia, IAEA PRIS

Faktor kapasitas pada tahun 2022 untuk reaktor di sebagian besar wilayah geografis juga secara umum konsisten dengan rata-rata yang dicapai dalam lima tahun sebelumnya, dengan Amerika Utara mempertahankan faktor kapasitas rata-rata tertinggi. Faktor kapasitas untuk Afrika ditentukan oleh kinerja satu-satunya pembangkit listrik tenaga nuklir yang beroperasi di sana, Koeberg di Afrika Selatan.

Gambar 7. Faktor kapasitas menurut wilayah
gambar-6-faktor-kapasitas-menurut-wilayah-2023.png

Sumber: Asosiasi Nuklir Dunia, IAEA PRIS

Tidak ada penurunan kinerja reaktor nuklir secara keseluruhan terkait usia, meskipun ada beberapa variasi, dengan faktor kapasitas rata-rata yang lebih rendah untuk reaktor yang berusia antara 25 dan 35 tahun beroperasi dan lebih tinggi dari faktor kapasitas rata-rata untuk reaktor yang beroperasi lebih dari 45 tahun.

Gambar 8. Rata-rata faktor kapasitas 2018-2022 berdasarkan umur reaktor

gambar-7-faktor-kapasitas-menurut-usia-2023.png

Sumber: Asosiasi Nuklir Dunia, IAEA PRIS

Sebaran faktor kapasitas pada tahun 2022 secara umum sama dengan rata-rata lima tahun sebelumnya. Lebih dari dua pertiga reaktor memiliki faktor kapasitas lebih besar dari 85%.

Gambar 9. Persentase unit berdasarkan faktor kapasitas

angka-8-persentase-unit-menurut-faktor-batas-2023.png

Sumber: Asosiasi Nuklir Dunia, IAEA PRIS

Terdapat peningkatan yang stabil dalam faktor kapasitas rata-rata di setiap dekade sejak tahun 1970an. Faktor kapasitas tinggi yang dicapai pada tahun 2010 terus berlanjut sejak tahun 2020 dan seterusnya.

Gambar 10. Tren jangka panjang dalam faktor kapasitas

gambar-9-tren-jangka panjang-dalam-faktor-2023.png

Sumber: Asosiasi Nuklir Dunia, IAEA PRIS

 

Konstruksi baru

Pada tahun 2022 pembangunan delapan PWR besar dimulai. Lima reaktor memulai pembangunan di Tiongkok, dua di lokasi El Dabaa di Mesir dan satu, unit keempat di Akkuyu, di Turki.

Tabel 2. Pembangunan reaktor dimulai pada tahun 2022

Lokasi Model Proses Kapasitas bersih desain (MWe) Tanggal mulai konstruksi
Tianwan 8 Cina VVER V-491 PWR 1100 25 Februari 2022
Xudabao 4 Cina VVER V-491 PWR 1100 19 Mei 2022
Sanmen 3 Cina CAP1000 PWR 1163 28 Juni 2022
Haiyang 3 Cina CAP1000 PWR 1161 7 Juli 2022
El Dabaa 1 Mesir VVER V-529 PWR 1100 20 Juli 2022
Akkuyu 4 Turki VVER V-509 PWR 1114 21 Juli 2022
Lufang 5 Cina HPR1000 PWR 1100 8 September 2022
El Dabaa 2 Mesir VVER V-529 PWR 1100 20 November 2022

Sumber: Asosiasi Nuklir Dunia, IAEA PRIS

Dengan delapan konstruksi yang dimulai pada tahun 2022, dan enam koneksi reaktor ke jaringan listrik, jumlah total unit yang sedang dibangun pada akhir tahun 2022 adalah 60, dua lebih banyak dibandingkan pada akhir tahun 2021.

Tabel 3. Unit dalam pembangunan akhir tahun 2022

BWR FBR POW PWR Total
Argentina 1 1
Bangladesh 2 2
Belarusia 1 1
Brazil 1 1
Cina 2 20 22
Mesir 2 2
Perancis 1 1
India 1 3 4 8
Iran 1 1
Jepang 2 2
Rusia 1 2 3
Slowakia 2 2
Korea Selatan 3 3
Turki 4 4
Ukraina 2 2
Uni Emirat Arab 1 1
Britania Raya 2 2
Amerika Serikat 2 2
Total 2 4 3 51 60

Sumber: Asosiasi Nuklir Dunia, IAEA PRIS

Enam reaktor terhubung ke jaringan listrik untuk pertama kalinya pada tahun 2022. Ini termasuk Olkiluoto 3 di Finlandia, tempat pembangunan EPR pertama dimulai pada tahun 2005. Waktu konstruksi yang jauh lebih singkat dicapai untuk lima reaktor lainnya, dengan pembangunan Karachi 3 HPR1000 (Hualong One), di Pakistan, hanya memakan waktu 69 bulan.

Tabel 4. Sambungan jaringan reaktor pada tahun 2022

Lokasi Kapasitas Bersih Desain (MWe) Model Tipe Reaktor Mulai Konstruksi Koneksi Jaringan Pertama
Olkiluoto 3 Finlandia 1600 EPR PWR 12 Agustus 2005 12 Maret 2022
Shin Inn 1 Korea Selatan 1340 April-1400 PWR 10 Juli 2012 9 Juni 2022
Barakah 3 Uni Emirat Arab 1310 April-1400 PWR 24 September 2014 8 Oktober 2022
Hongyanhe 6 Cina 1061 ACPR-1000 PWR 24 Juli 2015 2 Mei 2022
Fuqing 6 Cina 1075 HPR1000 PWR 22 Desember 2015 1 Januari 2022
Karachi 3 Pakistan 1014 HPR1000 PWR 31 Mei 2016 4 Maret 2022

Sumber: Asosiasi Nuklir Dunia, IAEA PRIS

Waktu konstruksi terpendek dicapai dengan pembangunan PWR di Tiongkok dan reaktor HPR1000 rancangan Tiongkok di Karachi, Pakistan. Hal ini melanjutkan tren terkini, dimana rangkaian pembangunan dan retensi keterampilan melalui program pembangunan baru yang berkelanjutan telah membantu berkontribusi pada waktu konstruksi yang lebih cepat. Sebaliknya, konstruksi pertama di Olkiluoto 3 memakan waktu 199 bulan yang luar biasa.

Gambar 11. Waktu konstruksi unit baru yang tersambung jaringan pada tahun 2022

gambar-10-waktu-konstruksi-unit-baru-2023.png

Sumber: Asosiasi Nuklir Dunia, IAEA PRIS

Meskipun terdapat variasi yang besar dalam waktu pembangunan reaktor, median waktu pembangunan reaktor yang terhubung ke jaringan listrik pada tahun 2022 tidak banyak berubah dibandingkan pada tahun 2021, yaitu satu bulan lebih lama, yaitu 89 bulan.

Sebagian besar reaktor yang sedang dibangun saat ini mulai dibangun dalam sepuluh tahun terakhir. Sejumlah kecil yang membutuhkan waktu lebih lama adalah pembangkit listrik percontohan, reaktor jenis pertama (FOAK), atau proyek yang pembangunannya dihentikan sebelum dimulai kembali. Konstruksi di Khmelnitski 3&4, Ukraina, masing-masing dimulai pada tahun 1986 dan 1987, tetapi belum ada kemajuan aktif sejak konstruksi dihentikan pada tahun 1990. Mochovce 4, di Slovakia, mulai dibangun pada tahun 1987, begitu pula Mochovce 3, unit kembarnya. Mochovce 3 tersambung ke jaringan pada Januari 2023.

Gambar 12. Status operasional reaktor yang pembangunannya dimulai sejak tahun 1983 per 1 Januari 2023

gambar-12-status-operasional-reaktor-2023-(2).png

Sumber: Asosiasi Nuklir Dunia, IAEA PRIS

Lima reaktor ditutup secara permanen pada tahun 2022. Pengoperasian tiga reaktor terakhir di Jerman yang sedianya ditutup pada tahun 2022 diperpanjang, namun ketiga pembangkit tersebut akhirnya ditutup pada April 2023.

Tabel 5. Shutdown reaktor pada tahun 2022

Pada tahun 2022, lima reaktor yang ditutup permanen memiliki kapasitas gabungan sebesar 3271 MWe.

Nama Reaktor Lokasi Daya Satuan Referensi (MWe) Koneksi Jaringan Pertama Shutdown Permanen
Pemburuston B2 Inggris 495 31 Maret 1977 7 Januari 2022
Palisades Amerika Serikat 805 31 Desember 1971 20 Mei 2022
Poin Hinkley B2 Inggris 480 5 Februari 1976 6 Juli 2022
Poin Hinkley B1 Inggris 485 1976-10-30 1 Agustus 2022
Tujuan 3 Belgium 1006 1982-06-23 23 September 2022

Dengan dimulainya enam reaktor dan penutupan permanen lima reaktor, lebih banyak reaktor yang mulai beroperasi dibandingkan yang berhenti beroperasi untuk pertama kalinya dalam empat tahun.

Gambar 13. Penyambungan dan penutupan jaringan reaktor pertama tahun 1954-2022

gambar-14-koneksi-kisi-reaktor-2023.png

Sumber: Asosiasi Nuklir Dunia, IAEA PRIS

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.