by

Krisis Energi Listrik India Belum Teratasi

-Listrik-236 Views

SELISIK.COM – India tampaknya belum bisa terlepas dari krisis energi listrik. Jumlah permintaan dan pasokan listrik di negara itu terbukti belum seimbang hingga kini.

Permintaan listrik di India meroket drastis karena gelombang panas yang melanda negara ini. Ironisnya, India sedang mengalami kekurangan listrik. Bahkan, krisis energi listrik ini yang terburuk selama lebih dari enam tahun terakhir. Krisis energi listrik terjadi karena India kekurangan pasokan batu bara sebagai sumber pembangkit listrik. Beberapa negara bagian di negara itu sekarang mengalami pemadaman listrik selama beberapa jam.

Pasokan listrik turun di belakang permintaan sebesar 1,88 miliar unit atau 1,6% selama 27 hari pertama April 2022. Total kekurangan listrik di negara itu telah mencapai 623 juta unit, melampaui total kekurangan pada bulan Maret 2022.

Menurut survei LocalCircles, seperti dilansir Business Today, 2 dari 3 rumah tangga di negara ini mengaku menghadapi pemadaman listrik. Sementara 1 dari 3 rumah tangga mengalami pemadaman lebih dari 2 jam atau lebih setiap hari.

Kementerian Perkeretaapian India bahkan telah membatalkan ratusan perjalanan untuk memastikan rute prioritas gerbong batu bara dan perputaran yang lebih cepat. Sementara Coal India Limited (CIL) telah menggenjot produksi batu bara sebesar 27,2 persen selama April 2022.

Berikut adalah negara bagian yang menghadapi pemadaman listrik:

Delhi

Suhu maksimum di Delhi berkisar antara 42 hingga 46 derajat Celsius selama sepekan terakhir. Dengan meningkatnya merkuri di Delhi, permintaan listrik melampaui angka 6.000 MW pada bulan April.

Pemerintah Delhi telah memperingatkan gangguan pasokan dengan alasan kekurangan stok batu bara di berbagai pembangkit listrik. Namun, Kementerian Listrik menyatakan bahwa total kapasitas 6.892 MW tersedia untuk Delhi dan tidak ada kekurangan pasokan ke ibu kota.

Baca juga  PLN dan PAL Kerja Sama Sediakan Pembangkit Listrik Kapal

Haryana

Ketua Menteri Haryana Manohar Lal Khattar telah mengatakan pada 26 April 2022 bahwa masalah pemadaman listrik di negara bagian itu akan segera diselesaikan dan meyakinkan bahwa pemerintahnya mengambil langkah-langkah untuk meredakan situasi. “Listrik yang tidak terputus akan diberikan kepada warga negara. Untuk ini, tindakan permanen sedang diambil oleh discoms listrik. Masalah pemadaman listrik di negara bagian akan segera diselesaikan,” katanya, menurut sebuah pernyataan resmi.

Di tengah meningkatnya suhu, pemerintah Haryana telah mengubah waktu sekolah negeri dan swasta mulai 4 Mei. Sekolah-sekolah akan dimulai dari jam 7 pagi dan akan beroperasi hingga jam 12 siang.

Uttar Pradesh

Uttar Pradesh memiliki defisit 3.000 MW. Terhadap permintaan sekitar 23.000 MW, pasokan hanya 20.000 MW, mengakibatkan pelepasan beban di daerah pedesaan dan kota-kota kecil.

Menurut data yang disediakan oleh departemen listrik negara bagian, saat ini listrik dipasok di daerah perdesaan rata-rata 15 jam 7 menit dibandingkan 18 jam yang dijadwalkan. Demikian pula, listrik disuplai rata-rata 19 jam 3 menit dibandingkan dengan 21 jam 30 menit yang dijadwalkan di kota-kota dan 19 jam 50 menit dibandingkan 21 jam 30 menit di markas besar tehsil.

Uttarakhand

Tidak terkecuali Uttarakhand dengan pemadaman listrik yang lama. UPCL (Uttarakhand Power Corporation Ltd) MD Anil Kumar mengaitkan kekurangan daya yang akut dengan kenaikan permintaan yang disebabkan oleh awal musim panas dan penutupan pembangkit listrik tenaga gas di Kashipur di distrik Udham Singh Nagar.

Andhra Pradesh

Andhra Pradesh menghadapi kekurangan sekitar 50 juta unit listrik dibandingkan dengan permintaan, yang menyentuh 210 juta unit per hari. Menurut Menteri Energi negara B Sridhar, krisis saat ini, yang merupakan fenomena nasional, mungkin mereda pada akhir April.

Baca juga  Batu Bara Belum Tergantikan

Bihar

Bihar juga sering mengalami pemadaman listrik di daerah perdesaan dan perkotaan. “Bihar menghadapi defisit daya 200-300 Megawatt (MW) per hari karena lonjakan permintaan yang tiba-tiba. Konsumsi negara sekitar 6.000 MW per hari dan ketersediaan listrik dari berbagai sumber hanya 5.000 hingga 5.200 MW. Namun, hampir setiap hari kami membeli sekitar 600 MW dari pertukaran listrik dengan harga yang lebih tinggi untuk konsumen kami di negara bagian itu,” kata Sanjeev Hans, Sekretaris Departemen Energi (Bihar).

Punjab

Musim tanam padi belum dimulai di Punjab tetapi konsumen listrik sudah menghadapi pelepasan beban yang tidak terjadwal di banyak tempat di negara bagian tersebut. Beberapa daerah, termasuk Ludhiana, Patiala dan Mohali sering mengalami pemadaman listrik. Permintaan maksimum listrik sudah mencapai sekitar 8.000 MW di negara bagian.

Di Hoshiarpur Punjab, petani memblokir lalu lintas kendaraan sebagai protes terhadap pasokan listrik yang tidak teratur.

Rajasthan

Di Rajasthan, permintaan listrik telah meningkat 31 persen, menyebabkan pemadaman listrik 5 hingga 7 jam sehari. Daerah pedesaan menghadapi lebih banyak pemadaman listrik daripada di daerah perkotaan.

Kerala

Jumat lalu, Menteri Listrik Kerala K Krishnankutty menolak laporan negara bagian menghadapi krisis listrik besar, mengatakan ada beberapa kekurangan ketersediaan listrik tetapi itu akan segera diselesaikan.

Reaksinya muncul sehari setelah pelepasan beban selama 15 menit diberlakukan di negara bagian oleh Dewan Listrik Negara Bagian Kerala (KSEBL) menyusul kekurangan ketersediaan listrik dari kolam pusat.

Jharkhand

Jharkhand juga menghadapi pemadaman listrik selama beberapa hari terakhir. Ketua Menteri Jharkhand Hemant Soren telah mengakui bahwa negara bagian belum mampu memenuhi permintaan puncak dan dana tambahan telah tersedia untuk pengadaan listrik dari pasar.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *