by

Lebih dari 83% Orang Amerika Miliki Antibodi Covid Sebelum Delta Melonjak

-Kesehatan-12 views

By Zahra

SELISIK.COM – Sebuah studi baru spesimen sampel darah oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat menunjukkan, lebih dari 83 persen orang Amerika memiliki antibodi COVID-19 sebelum lonjakan varian Delta terjadi.

CDC merilis temuan penelitian pada hari Kamis, 2 September 2021, dan mencatat persentase populasi AS dengan antibodi COVID meningkat secara signifikan setelah peluncuran vaksin dimulai.

Varian Delta telah menimbulkan lonjakan kasus di AS. Namun, sulit untuk mengetahui dengan pasti kapan kasus Delta pertama melanda negara itu. Laporan menunjukkan varian itu berada di AS paling lambat pada bulan Mei.

Tweeted CDC pada hari Kamis: “Data dari donor darah menunjukkan antibodi Amerika w / COVID-19 meningkat dari 20,5% menjadi 83,3% setelah peluncuran vaksin #COVID19.”

“CDC belajar lebih banyak tentang berapa banyak orang yang membutuhkan antibodi sebelum populasi dapat dianggap terlindungi,” kata badan itu, seperti dilansir Newsweek, Sabtu, (4/9/2021).

Baca juga  DKI Tutup Sejumlah Tempat Isolasi karena Kasus Covid-19 Turun

CDC menyatakan, persentase orang Amerika dengan antibodi yang sudah divaksinasi meningkat dari 4,6 persen pada Januari menjadi 63,1 persen pada Mei. Sebaliknya, persentase orang tanpa antibodi telah turun dari 79,5 persen menjadi 16,7 persen.

Studi ini meneliti 1.443.519 spesimen donor darah dari daerah yang mewakili 74% populasi AS antara Juli 2020 dan Mei 2021.

Studi ini sedang menyelidiki seroprevalensi virus corona baru SARS-CoV-2. Seroprevalensi didefinisikan sebagai kejadian keseluruhan penyakit atau kondisi dalam populasi yang ditentukan pada satu waktu, yang diukur dengan tes darah, menurut National Institutes of Health (NIH).

Para penulis melaporkan bahwa perkiraan seroprevalensi SARS-CoV-2 yang ditimbang untuk perbedaan antara sampel penelitian dan populasi umum meningkat dari 3,5% pada Juli 2020 menjadi 20,2% untuk antibodi yang diinduksi infeksi dan 83,3% untuk antibodi gabungan infeksi dan vaksin yang diinduksi pada Mei 2021.

Baca juga  Pemerintah Turunkan Harga Pemeriksaan RT-PCR Sebesar 45%

Studi ini juga mencatat bahwa temuan dalam analisis ini mendahului lonjakan infeksi SARS-CoV-2 di AS terkait dengan penularan varian Delta.

“Meskipun berbobot untuk menyesuaikan perbedaan demografis, temuan ini dari sampel nasional donor darah mungkin tidak mewakili seluruh populasi AS,” penulis penelitian memperingatkan.

Pemberian vaksin COVID-19 dimulai pada 14 Desember 2020 dan sedang berlangsung dengan 74,5 persen populasi berusia di atas 18 tahun telah menerima setidaknya satu suntikan. Namun, tingkat vaksinasi bervariasi dari negara bagian ke negara bagian lain dan keragu-raguan vaksin telah terbukti menjadi masalah selama peluncuran.

“Perkiraan menunjukkan varian Delta menyebabkan lebih dari 99% dari kasus #COVID19 baru-baru ini di Amerika Serikat,” tweeted CDC pada hari Kamis. “Bantu melindungi diri dari Delta dan varian lain dengan mendapatkan vaksinasi.”

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed