by

Meta Platform Sedang Membangun Superkomputer

-Teknologi-121 Views

By Zahra

SELISIK.COM – Induk Facebook Meta Platform mengatakan Senin (24/2/2022) bahwa tim penelitinya telah membangun superkomputer kecerdasan buatan baru yang menurutnya akan menjadi yang tercepat di dunia ketika selesai pada pertengahan 2022.

Meta mengatakan dalam sebuah posting blog bahwa AI Research SuperCluster (RSC) barunya akan membantu perusahaan membangun model AI (artificial intelligent) yang lebih baik yang dapat belajar dari triliunan contoh, bekerja di ratusan bahasa, dan menganalisis teks, gambar, dan video bersama-sama untuk menentukan apakah konten berbahaya.

“Penelitian ini tidak hanya akan membantu menjaga orang tetap aman di layanan kami hari ini, tetapi juga di masa depan, saat kami membangun untuk metaverse,” kata perusahaan itu dalam sebuah posting blog.

Perusahaan media sosial mengubah namanya menjadi Meta pada bulan Oktober 2022 untuk mencerminkan fokusnya pada metaverse, yang dianggap akan menjadi penerus internet seluler.

“Kami memperkenalkan AI Research SuperCluster (RSC), yang kami percaya adalah salah satu superkomputer AI tercepat di dunia yang akan mempercepat penelitian AI dan membantu kami membangun metavers,” demikian pernyataan manajeman, seperti yang termuat dalam laman resminya, about.fb.com, Rabu (26/1/2022).

“RSC akan membantu kami membangun model AI baru dan lebih baik, bekerja di ratusan bahasa yang berbeda, mengembangkan alat augmented reality baru dan banyak lagi.”

Meta menyatakan telah memperkenalkan AI Research SuperCluster (RSC) yang mereka percaya bakal menjadi salah satu superkomputer AI tercepat yang berjalan hari ini dan akan menjadi yang tercepat di dunia setelah sepenuhnya dibangun pada pertengahan 2022.

Baca juga  Arab Saudi Antisipasi Injeksi 1 Triliun Riyal untuk Teknologi 4IR

AI saat ini dapat melakukan tugas-tugas seperti menerjemahkan teks antar bahasa dan membantu mengidentifikasi konten yang berpotensi berbahaya, tetapi mengembangkan AI generasi berikutnya akan membutuhkan superkomputer kuat yang mampu melakukan quintillions operasi per detik.

RSC akan membantu peneliti AI Meta membangun model AI yang lebih baik yang dapat belajar dari triliunan contoh; bekerja di ratusan bahasa yang berbeda; menganalisis teks, gambar, dan video secara mulus bersama-sama; mengembangkan alat augmented reality baru dan banyak lagi. Pada akhirnya, pekerjaan yang dilakukan dengan RSC akan membuka jalan menuju membangun teknologi untuk platform komputasi besar berikutnya – metaverse,di mana aplikasi dan produk berbasis AI akan memainkan peranpenting.

Meta Platform, superkomputer, Facebook, Meta Platform, AI Research SuperCluster (RSC), artificial intelligent, kecerdasan buatan, metaverse
about.facebook.com

Mengapa butuh AI pada skala ini?

Sejak 2013, manajemen telah membuat langkah signifikan dalam AI, termasuk pembelajaran yang diawasi sendiri, di mana algoritma dapat belajar dari sejumlah besar contoh dan transformator yang tidak berlabel, yang memungkinkan model AI bernalar lebih efektif dengan berfokus pada area tertentu dari input mereka.

Untuk sepenuhnya menyadari manfaat AI canggih, berbagai domain, baik visi, ucapan, bahasa, akan memerlukan pelatihan model yang semakin besar dan kompleks, terutama untuk kasus penggunaan kritis seperti mengidentifikasi konten berbahaya. “Pada awal 2020, kami memutuskan cara terbaik untuk mempercepat kemajuan adalah merancang infrastruktur komputasi baru – RSC.”

Baca juga  Abu Dhabi Gunakan Pemindai Wajah untuk Deteksi Covid-19

Menggunakan RSC untuk membangun Metaverse

“Dengan RSC, kita dapat lebih cepat melatih model yang menggunakan sinyal multimoda untuk menentukan apakah suatu tindakan, suara atau gambar berbahaya atau jinak. Penelitian ini tidak hanya akan membantu menjaga orang tetap aman pada layanan kami hari ini, tetapi juga pada masa depan, saat kami membangun metavers. Ketika RSC bergerak ke fase berikutnya, kami berencana untuk tumbuh lebih besar dan lebih kuat, saat kami mulai meletakkan dasar bagi metavers.”

Metaverse, istilah luas yang telah menghasilkan banyak buzz Lembah Silikon dalam beberapa bulan terakhir, mengacu pada gagasan lingkungan virtual bersama yang dapat diakses orang melalui perangkat yang berbeda dan tempat mereka dapat bekerja, bermain, dan bersosialisasi.

“Pengalaman yang kami bangun untuk metaverse membutuhkan daya komputasi yang sangat besar (triliun operasi/detik!), dan RSC akan memungkinkan model AI baru yang dapat belajar dari triliunan contoh, memahami ratusan bahasa, dan banyak lagi,” ungkap Chief Executive Meta Mark Zuckerberg menulis di Facebook, Senin (24/1/2022).

Meta mengatakan pihaknya yakin RSC saat ini merupakan salah satu superkomputer AI tercepat yang berjalan. Seorang juru bicara Meta mengatakan perusahaan telah bermitra dengan tim dari Nvidia, Pure Storage dan Penguin Computing Inc untuk membangun superkomputer.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed