Berita Terkini tanpa Kebohongan

Pabrik Chip Malaysia Kesulitan Penuhi Permintaan

2 min read
produsen chip di malaysia kesulitan penuhi pasokan

By Zahra

SELISIK.COM – Permintaan global untuk chip dari Malaysia melampaui pasokan setelah lonjakan kasus COVID-19 mengganggu produksi pada saat perusahaan mobil dan pembuat ponsel serta peralatan medis meningkatkan produksinya.

Wong Siew Hai, presiden Asosiasi Industri Semikonduktor Malaysia, mengatakan kekurangan semikonduktor akan mereda pada akhir tahun 2021 karena lebih banyak pekerja di Malaysia kembali ke pabrik setelah mereka divaksinasi dan pemerintah mengurangi pembatasan pada sektor-sektor kritis.

“Memprediksi berdasarkan data yang saya lihat, situasinya harus membaik, tetapi kami masih tidak dapat memenuhi permintaan,” kata Wong. Dia mengatakan, permintaan belum menunjukkan tanda-tanda melambat dan pesanan telah menumpuk sejak akhir tahun 2020 lalu.

Malaysia adalah rumah bagi pemasok dan pabrik yang melayani pembuat semikonduktor, seperti perusahaan Eropa STMicroelectronics dan Infineon serta pembuat mobil besar termasuk Toyota Motor Corp dan Ford Motor Co.

Negara ini menyumbang 13% dari pengujian dan pengemasan perakitan chip global. Tercatat 7% dari perdagangan semikonduktor dunia melewati Malaysia, menjalani beberapa nilai tambah di pabrik-pabrik lokal atau digabungkan dengan bagian lain sebelum dikirim.

Beberapa pembuat mobil dan perusahaan semikonduktor mengatakan bulan ini bahwa gangguan terkait pandemi di negara Asia Tenggara itu memukul rantai pasokan mereka.

Lebih banyak volume dikirim
Malaysia memberlakukan penguncian nasional yang ketat pada bulan Juni 2021 yang awalnya menutup hampir semua industri, sebelum melonggarkan pembatasan untuk beberapa sektor utama. Pabrik di daerah pemulihan sekarang dapat mempekerjakan 80% dari tenaga kerja mereka dan berjalan pada kapasitas penuh jika semua staf divaksinasi.

“Kendala yang kami miliki pada bulan Juni dan awal Juli sekarang mulai berkurang dan lebih banyak volume dikirim karena kami diizinkan untuk beroperasi pada tingkat persentase yang lebih tinggi,” kata Wong.

Dia mengatakan sulit untuk mengukur dampak lockdown pada industri, tetapi kerugian penjualan dengan mudah mencapai miliaran ringgit Malaysia. Satu ringgit bernilai sekitar 25 sen AS.

Ekspor produk listrik dan elektronik senilai $ 92 miliar merupakan 39,4% dari total ekspor Malaysia tahun lalu.

Mengutip gangguan di Malaysia, Ford mengatakan bulan ini akan menutup sementara pabrik truknya. Toyota dan saingan Jepang Nissan Motor Co juga telah mengumumkan penyesuaian produksi.

Wong mengatakan banyak pembuat mobil mengurangi pesanan chip tahun lalu, mengantisipasi penurunan permintaan, sehingga pembuat chip Malaysia mengalihkan kapasitas ke bagian lain dari industri elektronik.

“Januari mendatang, industri otomotif menyadari bahwa mereka ingin mendapatkan kembali kapasitas tetapi pabrik fabrikasi semikonduktor tidak memiliki kapasitas untuk mereka,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.