Berita Terkini tanpa Kebohongan

Pembeli Kurang Agresif, Ford akan Tunda Investasi Mobil Listrik Sekitar $12 Miliar

2 min read
ford motor co. fokus membuat kendaraan listrik

SELISIK.COM – Ford akan menunda investasi kendaraan listrik sekitar $12 miliar karena pembeli menjadi lebih berhati-hati. Ford mengatakan pelanggan di Amerika Utara tidak bersedia membayar mahal untuk sebuah kendaraan listrik.

Keengganan pelanggan untuk membayar ekstra untuk kendaraan listrik telah mempersulit rencana Ford yang ambisius dan mahal untuk meningkatkan produksi kendaraan tersebut secara tajam. Meskipun penjualan kendaraan listrik Ford – dan industri – meningkat, pertumbuhannya tidak mencapai kecepatan yang diharapkan Ford.

Para eksekutif Ford menekankan bahwa perusahaan tidak mengurangi pengeluarannya untuk model kendaraan listrik masa depan. Namun sekarang mereka berencana untuk meningkatkan kapasitas produksi kendaraan listriknya, dan pengeluarannya untuk kapasitas tersebut, lebih bertahap dari yang direncanakan sebelumnya.

“Kami tidak akan beralih dari produk [EV] generasi kedua kami,” kata CFO John Lawler dalam jumpa pers Kamis (26/10/2023), seperti dinukil cnbc. “Namun, kami sedang mempertimbangkan kecepatan kapasitas yang kami terapkan. Kami akan mengeluarkan sebagian dari investasi itu.”

Lawler mengatakan bahwa Ford akan menunda sekitar $12 miliar pengeluaran yang direncanakan untuk kapasitas produksi kendaraan listrik , termasuk rencana pabrik baterai kedua di kampus baru di Kentucky . Namun, dia mencatat, pembangunan Blue Oval City – kampus manufaktur kendaraan listrik baru Ford di Tennessee – akan tetap berjalan sesuai rencana semula.

  • Perusahaan, pada gilirannya, menunda investasi manufaktur kendaraan listrik sekitar $12 miliar.
  • Unit Model e EV Ford kehilangan sekitar $3,1 miliar selama tiga kuartal tahun ini.
  • Akibatnya, mereka menunda rencana pengeluaran sekitar $12 miliar untuk kapasitas produksi kendaraan listrik baru.

“Pelanggan akan memutuskan berapa volumenya,” kata Lawler. “Ford mampu menyeimbangkan produksi kendaraan berbahan bakar gas, hibrida, dan listrik untuk menyamai kecepatan adopsi kendaraan listrik dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh perusahaan lain.”

Sebagai bagian dari laporan pendapatan kuartal ketiganya, Ford mengatakan pada hari Kamis bahwa unit bisnis kendaraan listriknya, yang disebut Ford Model e, kehilangan $1,3 miliar berdasarkan operasional pada periode tersebut. Jumlah tersebut kira-kira dua kali lipat kerugian tahun lalu, meskipun ada peningkatan pendapatan sebesar 26%.

Selama tiga kuartal pertama tahun 2023, Model e membukukan kerugian operasional sekitar $3,1 miliar, sejalan dengan panduan Ford sebelumnya yang menyatakan kerugian operasional setahun penuh sebesar $4,5 miliar untuk unit bisnis Model e.

Ford menarik semua pedoman tahun 2023 pada hari Kamis sehubungan dengan kesepakatan tentatif dengan serikat pekerja United Auto Workers. *

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.