by

PM Malaysia Muhyiddin Yassin Mengundurkan Diri

-Internasional-73 Views

By Zahra

SELISIK.COM – Kisruh politik di Malaysia akhirnya memakan korban. Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin mengundurkan diri dari jabatannya Senin (16/8/2021).

Hal itu terjadi setelah sekutu koalisinya yakni United Malaysia National Organization (UMNO) menarik dukungan terhadapnya.

“Saya telah mengundurkan diri bersama kabinet menteri, sebagaimana diatur dalam konstitusi federal,” kata Muhyiddin dalam pidato yang disiarkan televisi, dikutip laman Nikkei Asia.

Pidato tersebut dilakukan setelah Muhyiddin melakukan rapat kabinet khusus dan beraudiensi dengan Raja Malaysia Sultan Abdullah Ri’ayatuddin. Muhyiddin telah menyerahkan surat pengunduran dirinya kepada Sultan Abdullah.

“Saya bisa saja menguji dukungan saya di parlemen seperti yang saya katakan kepada Anda semua sebelumnya, tetapi 15 anggota parlemen UMNO menarik dukungan mereka untuk saya dan tawaran saya untuk kerja sama politik bipartisan ditolak oleh partai-partai, membuat saya tidak punya pilihan selain mengundurkan diri,” kata Muhyiddin.

Dengan pengunduran dirinya, Muhyiddin menjadi perdana menteri dengan masa jabatan terpendek dalam sejarah Malaysia, yakni hanya 17 bulan. “Saya sadar, jutaan orang Malaysia meminta saya tetap tinggal dan melanjutkan perjuangan melawan pandemi ini. Tapi saya tidak bisa karena saya telah kehilangan mayoritas di parlemen,” ujar Muhyiddin.

Baca juga  Mulai 1 Agustus, Wisman Boleh Masuk Saudi

Istana Kerajaan Malaysia telah mengonfirmasi pengunduran diri Muhyiddin. Sultan Abdullah menyampaikan terima kasih atas jasanya dalam penanganan pandemi Covid-19 di Malaysia. Kendati sudah mengundurkan diri, Sultan Abdullah masih menunjuk Muhyiddin untuk menjabat sebagai perdana menteri sementara tanpa kabinet menteri.

Jabatan itu bakal diembannya hingga pemimpin berikutnya terpilih dan dapat dilantik. “Saya berharap raja segera mengangkat perdana menteri baru, untuk memastikan kelancaran pelaksanaan roda pemerintahan,” kata Muhyiddin.

Selama 17 bulan menjabat, pemerintahan Muhyiddin diterpa gejolak. Ia tak hanya bergulat dengan penanganan pandemi, tapi juga pertikaian koalisi. UMNO adalah partai yang membantu Muhyiddin menggulingkan Mahathir Mohamad sebagai perdana menteri tahun lalu. Kali ini, UMNO pula yang memicu jatuhnya Muhyiddin.

Baca juga  Presiden Cina Instruksikan Orang Kaya Redistribusi Kekayaan

Awal Agustus lalu, UMNO sudah mengirim surat kepada Raja Malaysia yang berisi keterangan tentang mencabut dukungan terhadap pemerintah. Hal itu secara efektif melucuti koalisi Aliansi Nasional yang dipimpin Muhyiddin dari mayoritas parlemen.

Muhyiddin berharap pemerintahan baru dapat segera dibentuk untuk memastikan pemulihan ekonomi dan peluncuran vaksin Covid-19 berjalan lancar.

Muhyiddin, yang berkuasa pada Maret tahun lalu, telah memerintah dengan mayoritas tipis di parlemen dengan 222 kursi.

Dalam beberapa minggu terakhir, ia menghadapi tekanan yang meningkat untuk mundur setelah beberapa anggota parlemen dari Organisasi Nasional Melayu Bersatu atau UMNO – partai terbesar dalam koalisi yang berkuasa – menarik dukungan mereka. Beberapa politisi UMNO, termasuk mantan Perdana Menteri Najib Razak, menghadapi tuduhan korupsi dan pencucian uang.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed