by

Reaktor Modular Kecil Nuklir Mulai Mengemuka

-Nuklir-408 Views

By Hadi

SELISIK.COM – Hari-hari terakhir ini banyak juga obrolan tentang energi nuklir. Para analis dan pakar juga ikut menyumbangkan gagasan mereka di media-media.

Apalagi, Pemerintah Jerman beberapa waktu lalu kembali menegaskan akan melanjutkan penutupan pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) hingga tak ada lagi kontribusi listrik dari PLTN di negara ini. Negara lain pun bakal mengikuti jejak Jerman.

Hanya Prancis yang tetap bertekad akan terus melanjutkan program PLTN. Maklum saja, kebanyakan Prancis memenuhi energi listriknya dari PLTN.

Anthony Rowley, seorang jurnalis veteran yang berspesialisasi dalam urusan ekonomi dan keuangan Asia, juga menyumbangkan pemikirannya. Dalam tulisannya di South China Morning Post dia menulis, ada banyak kenangan dan pelajaran tentang penggunaan reaktor nuklir untuk sumber energi bagi manusia. Dia sempat menyinggung, awal dari kebangkitan energi nuklir mampu membantu menyelamatkan dunia dari zaman kegelapan yang terancam oleh perubahan iklim.

Di dunia yang haus energi, menurut Rowley, akan melibatkan pemikiran ulang peran tenaga nuklir dalam menghasilkan listrik. Ini adalah perkembangan yang memiliki signifikansi komersial dan ekonomi yang cukup besar untuk Jepang dan Cina (ditambah mungkin India), serta untuk Amerika Serikat, Inggris dan lain-lain.

Sejak KTT perubahan iklim COP26 di Glasgow November 2021 lalu, muncul kesadaran yang menyingsing bahwa dunia tidak dapat melepaskan ketergantungannya pada bahan bakar fosil batu bara, minyak, dan gas sambil terus mencapai pertumbuhan yang diminta oleh negara-negara maju dan berkembang.

Pergeseran pemikiran juga didorong oleh kesadaran bahwa sumber daya energi terbarukan seperti matahari, angin, dan tenaga air tidak selalu dapat diandalkan untuk melengkapi energi yang dihasilkan dari bahan bakar fosil sejauh yang diperlukan jika pasokan energi tidak akan berkurang. ketergantungan pada pola cuaca.

Seperti yang dikatakan oleh rekan sejawat Inggris dan mantan menteri energi Lord David Howell, “Kita dapat berbicara tentang solusi hijau sampai wajah kita biru, tetapi itu tidak akan membuat perbedaan kecil.” Terutama untuk negara berkembang seperti China dan India, yang membutuhkan pertumbuhan yang didorong oleh energi secara intensif.

Baca juga  Brasil Sedang Mencari Ekspansi Nuklir

Sesuatu harus diberikan. Setidaknya dalam kasus Cina, itu bukan pertumbuhan ekonomi, seperti yang telah dijelaskan oleh otoritas Cina dari Presiden Xi Jinping ke bawah. Apa yang akan diberikan sebaliknya adalah target emisi gas rumah kaca yang didasarkan pada sains daripada realitas politik.

Titik kritis ini tidak diakui, setidaknya secara publik, di COP26 meskipun kehadiran 197 pemimpin dunia dan sekitar 40.000 delegasi resmi dan peserta lainnya dari bidang pemerintahan, bisnis, dan masyarakat hadir di sana.

Sekarang setelah COP26 berakhir dan banyak pemimpin telah membuat janji-janji ritual (bertujuan untuk memenangkan pujian internasional sementara tidak dianggap serius di dalam negeri) untuk mengurangi emisi karbon, bisnis menjadi nyata dapat dimulai – dan di sinilah perdebatan nuklir yang dihidupkan kembali datang masuk.

Penggunaan energi nuklir yang lebih luas muncul sebagai solusi parsial untuk dilema – bahwa hampir tidak mungkin tanpa tenaga nuklir untuk mencapai target pertumbuhan ekonomi global yang adil dan juga memenuhi target pengendalian emisi yang mampu menyelamatkan bumi dan penghuninya.

Perdebatan aktif telah dimulai di Jepang di mana hingga baru-baru ini, tampaknya menjadi skenario yang sangat tidak mungkin mengingat celaan yang diperoleh energi nuklir setelah kehancuran reaktor Fukushima pada tahun 2011, dan penolakan Jerman selanjutnya terhadap tenaga nuklir.

Diskusi sekarang bukan tentang apakah akan mulai membangun instalasi besar dan sangat mahal seperti kompleks Fukushima di pantai timur Jepang (rentan gempa) atau di tempat lain yang rawan banjir, gempa bumi, serangan teroris atau bahaya lainnya.

Baca juga  Iran Mampu Menghasilkan 8.000 MW Listrik Nuklir

Sebaliknya, perdebatan telah bergeser ke reaktor modular kecil dari jenis yang dipelopori di Cina dan yang sedang diteliti di AS, Inggris, dan Jepang. Ini dikatakan lebih aman daripada reaktor fisi nuklir konvensional, dan jauh lebih murah dan lebih mudah dioperasikan.

Jepang akan meningkatkan pengembangan teknologi tenaga nuklir generasi berikutnya bekerja sama dengan AS dan lainnya. Menteri Ekonomi, Perdagangan, dan Industri Jepang Koichi Hagiuda telah mengumumkannya pada 6 Januari 2022 lalu.

Sebagai bagian dari rencana energi nasionalnya, Tokyo akan menawarkan dukungan bagi perusahaan energi domestik untuk bergabung dengan skema internasional untuk pengujian reaktor cepat dan reaktor modular kecil yang dikembangkan oleh perusahaan AS.

Jepang dan AS juga sepakat untuk bekerja sama secara erat di sektor energi bersih lainnya seperti hidrogen, bahan bakar amonia, penangkapan karbon, pemanfaatan dan penyimpanan, serta daur ulang karbon.

Di Inggris, Rolls-Royce dikaitkan dengan pengembangan reaktor modular kecil, menggambarkannya sebagai solusi yang benar-benar inovatif yang akan mendefinisikan kembali metode menghasilkan tenaga rendah karbon.

Cina, di sisi lain, dapat mengklaim sebagai pendukung terbesar di dunia teknologi energi nuklir baru, setelah menghubungkan reaktor modular kecil pertamanya ke jaringan distribusi listrik pada akhir tahun 2021 lalu.

Reaktor unit 1 200-megawatt China Huaneng Group di Shidaowan memasok listrik ke jaringan di provinsi Shandong. Ini adalah reaktor berpendingin gas bersuhu tinggi modular tempat tidur kerikil pertama di dunia, menggunakan helium sebagai pengganti air untuk menggerakkan turbin. Ini dirancang untuk dimatikan secara pasif, berbeda dengan sistem yang mungkin tidak dapat memicu tindakan keselamatan jika listrik padam. Seperti Fukushima, keselamatan akan menjadi faktor penentu untuk tenaga nuklir dan mungkin juga untuk perdebatan iklim.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *