Berita Terkini tanpa Kebohongan

Stellantis Bermitra dengan Orano untuk Daur Ulang Baterai Mobil Listrik

3 min read
Stellantis, Orano, baterai kendaraan listrik, baterai mobil listrik, otomotif, mobil, kendaraan

Source: Stellantis

By Mentari

SELISIK.COM – Stellantis NV dan Orano Selasa (24/10/2023) mengumumkan penandatanganan nota kesepahaman untuk mendirikan usaha patungan untuk mendaur ulang baterai kendaraan listrik yang sudah habis masa pakainya dan barang bekas dari pabrik-pabrik besar di Eropa yang membesar dan Amerika Utara. Langkah ini bisa memperkuat posisi Stellantis di industri kendaraan listrik.

Langkah tersebut juga bisa menjamin rantai nilai baterai dengan mengamankan akses tambahan terhadap kobalt, nikel, dan litium yang diperlukan untuk elektrifikasi dan transisi energi. “Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB telah menegaskan perlunya menemukan solusi seperti ini dengan Orano untuk memenuhi tantangan kelangkaan dan keberlanjutan sumber daya alam,” kata Wakil Presiden Senior Stellantis, Unit Bisnis Ekonomi Sirkular, Alison Jones, seperti dilaporkan laman Stellantis.

“Dipandu oleh rencana strategis Dare Forward 2030 kami, Stellantis berkomitmen untuk mengubah model produksi dan konsumsinya dengan memenuhi komitmen ekonomi sirkularnya.”

  • Kemitraan dengan Orano dimaksudkan untuk mendukung pengelolaan berkelanjutan bahan kendaraan listrik baterai Stellantis dan rencana strategis Dare Forward 2030 untuk menjadi perusahaan nol karbon pada tahun 2038
  • Kobalt, nikel, dan litium yang direklamasi mendukung pendekatan ekonomi sirkular Stellantis dan akan membantu memenuhi arahan baterai Uni Eropa (UE) 2031 untuk menggunakan bahan daur ulang dalam baterai baru
  • Kemitraan merupakan salah satu gelombang pertama upaya industri untuk mendukung pendekatan ekonomi sirkular global terhadap manufaktur dan konsumsi

Usaha patungan ini memanfaatkan teknologi rendah karbon Orano yang inovatif, yang mendobrak proses yang ada, memungkinkan pemulihan semua material dari baterai litium-ion, dan pembuatan material katoda baru. Usaha patungan ini akan memproduksi material yang juga dikenal sebagai “massa hitam” atau “massa aktif”. Bahan ini dapat dimurnikan di pabrik hidrometalurgi Orano yang akan dibangun di Dunkirk, Prancis, sehingga bahan tersebut dapat digunakan kembali dalam baterai, sehingga menutup lingkaran ekonomi sirkular.

Berkat pendekatan pra-perawatan yang inovatif dan teknologi hidrometalurgi mutakhir, tingkat pemulihan logam dapat mencapai tingkat yang luar biasa yaitu lebih dari 90%. Hal ini memungkinkan OEM untuk mencapai tingkat daur ulang baterai kendaraan listrik pada tingkat Komisi Eropa dan memastikan keberlanjutan model bisnis.

Dalam konteks peningkatan permintaan logam strategis dan ketergantungan Eropa yang kuat terhadap logam-logam tersebut, Orano memposisikan dirinya sebagai pemain kunci dalam rantai nilai terintegrasi, mulai dari daur ulang baterai hingga produksi bahan katoda.

“Kami senang dengan kemitraan dengan pemain besar seperti Stellantis untuk bekerja sama dalam daur ulang baterai listrik bekas,” kata Direktur Inovasi, Litbang, dan Kedokteran Nuklir, Magnet, dan Baterai Orano Group, Guillaume Dureau. “Kami bangga menghadirkan keahlian dan pengetahuan kami dalam proses inovatif dan disruptif kami yang memungkinkan terjadinya loop tertutup yang nyata. Orano melanjutkan komitmennya untuk mengembangkan ekonomi rendah karbon dengan mendaur ulang bahan-bahan strategis untuk transisi energi dan ekonomi sirkular.”

Sebagai bagian dari rencana strategis Stellantis Dare Forward 2030 , Unit Bisnis Ekonomi Sirkularnya berupaya meningkatkan pendapatan daur ulang sebesar sepuluh kali lipat dan mencapai total pendapatan ekonomi sirkular sebesar lebih dari €2 miliar pada tahun 2030. Stellantis berada di jalur yang tepat untuk menjadi negara yang bebas karbon (carbon net zero) korporasi pada tahun 2038, termasuk semua cakupannya, dengan persentase kompensasi satu digit dari sisa emisi.

Entitas daur ulang komersial baru ini juga akan memberikan solusi kepada mitra Stellantis, jaringan purna jualnya, dan OEM lainnya untuk mengelola baterai yang sudah habis masa pakainya dan barang bekas dari pabrik raksasa. Produksi akan dimulai pada paruh pertama tahun 2026, menggunakan kembali aset dan fasilitas Stellantis yang ada. Investasi untuk meningkatkan dan meningkatkan keterampilan karyawan Stellantis dan Orano akan membuka perspektif berkelanjutan bagi orang-orang dalam penugasan baru mereka. Usaha patungan ini tunduk pada kesepakatan mengenai dokumentasi definitif. *

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.