Berita Terkini tanpa Kebohongan

Terkait Pasar Listrik UE, Perancis dan Jerman Sudah Sepakat

6 min read
UE, Uni Eropa, Eropa, listrik, pasar listrik, nuklir, pembangkit listrik, pltn, energi, energi listrik, energi terbarukan

SELISIK.COM – Kesepakatan negara-negara anggota Uni Eropa (UE) mengenai reformasi pasar listrik di blok tersebut dipuji sebagai keberhasilan para menteri di Perancis dan Jerman, yang perselisihan mengenai peran tenaga nuklir dalam aksi iklim Eropa telah mendominasi negosiasi selama berbulan-bulan. Meskipun Perancis telah mencapai penyertaan tenaga nuklir secara umum dalam model masa depan yang didukung negara, Jerman menegaskan bahwa perjanjian tersebut tidak akan membiarkan persaingan tidak sehat melalui pendanaan publik terhadap reaktor-reaktor tua di luar negeri.

Setelah mendapat lampu hijau dari negara-negara anggota, usulan yang awalnya datang dari Dewan UE kini diteruskan ke Parlemen Eropa, di mana konsesi pembangkit listrik tenaga nuklir dan batu bara pada akhirnya dapat dipotong lagi [UPDATES Komentar oleh kelompok industri energi Jerman; rincian lebih lanjut tentang peraturan perundang-undangan].

Perancis dan Jerman mengklaim kesepakatan negara-negara UE mengenai reformasi pasar listrik di blok tersebut merupakan imbalan atas upaya nasional untuk saling mengendalikan permintaan masing-masing di sektor energi. Setelah perdebatan sengit selama berbulan-bulan mengenai reformasi desain pasar tenaga listrik, dewan energi UE pada hari Selasa (17/10/2023) mencapai kesepakatan yang dirancang untuk melindungi harga listrik dari kenaikan harga bahan bakar fosil, khususnya terkait gas alam.

Perjanjian tersebut juga mencakup kesepakatan mengenai peran tenaga nuklir, sebuah poin utama perselisihan antara Paris dan Berlin yang menunda perjanjian tersebut selama berbulan-bulan, karena pandangan mereka mengenai masa depan teknologi pada dasarnya bertentangan. Pemerintah Perancis pada akhirnya berhasil memasukkan tenaga nuklir ke dalam struktur investasi ramah iklim, namun perwakilan industri dan pembuat kebijakan dari Jerman bersikeras bahwa konsesi untuk teknologi tersebut masih dapat diubah dalam prosedur legislatif yang tersisa.

“Ini adalah kabar baik bagi tagihan listrik rakyat Perancis,” kata Menteri Energi Perancis Agnes Pannier-Runacher dalam wawancara dengan stasiun radio France Info. Reformasi yang disetujui oleh para menteri energi UE pada pertemuan mereka di Luksemburg berarti bahwa “pelanggan Eropa akan membayar harga produksi rata-rata” untuk listrik, daripada menanggung biaya fluktuasi harga di pasar bahan bakar fosil, kata Pannier-Runacher.

Menteri Energi Jerman Robert Habeck mengatakan perjanjian tersebut menunjukkan “kemampuan Eropa untuk bertindak” dalam hal-hal mendesak bagi warganya dan menjamin akses terhadap harga listrik yang terjangkau bagi rumah tangga dan industri. Jerman telah berhasil menjadi perantara “persaingan sehat di pasar listrik Eropa” dan konsumen kini dapat “mendapatkan manfaat dari rendahnya biaya produksi sumber energi non-fosil,” kata Habeck dalam pernyataan kementeriannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.