by

Turki Hadapi Krisis Ekonomi Serius

-Ekobis-349 Views

By Nanda

Indeks harga konsumen telah meningkat sebesar 69,97 persen tahun-ke-tahun pada April 2022 dibandingkan dengan 61,14 persen pada Maret 2022.

SELISIK.COM – Turki saat ini sedang menghadapi masalah ekonomi yang sangat serius. Bahkan, bisa dibilang negara ini dalam krisis ekonomi yang hebat. Tingkat inflasi resmi Turki telah melonjak hingga hampir 70 persen pada bulan April 2022.

Inflasi yang sangat tinggi ini jelas menimbulkan tantangan besar bagi Presiden Recep Tayyip Erdogan, yang kebijakan ekonominya yang tidak konvensional dan sering disalahkan atas gejolak ekonomi yang terjadi. Badan Statistik Nasional Turki mengumumkan, indeks harga konsumen naik 69,97 persen tahun ke tahun pada April 2022 dibandingkan dengan 61,14 persen pada Maret 2022.

Erdogan menegaskan bahwa pemotongan tajam suku bunga diperlukan untuk menurunkan harga konsumen yang melonjak, menghadapi ortodoksi ekonomi. Runtuhnya mata uang lira telah mendorong naiknya biaya impor energi dan investor asing kini berpaling dari pasar negara berkembang yang dulu menjanjikan.

Invasi Rusia ke Ukraina dan pandemi virus corona telah memperburuk lonjakan harga energi dan kemacetan produksi. Analis mengatakan tingkat inflasi tahunan Turki, yang tertinggi sejak Partai AK yang berkuasa di Erdogan merebut kekuasaan pada 2002, sebagian besar terkait dengan pemikiran ekonominya yang tidak konvensional.

Baca juga  BRI Kucurkan Pembiayaan Rp 190 M untuk Bantu Kembangkan Sistem Resi Gudang

Erdogan telah menekan bank sentral yang secara nominal independen untuk mulai memangkas suku bunga. Pada April 2022, bank mempertahankan suku bunga acuan stabil untuk bulan keempat berturut-turut, tunduk pada tekanan meskipun inflasi tinggi. Kenaikan harga terbesar pada April terjadi di sektor transportasi sebesar 105,9 persen, sedangkan harga makanan dan minuman non-alkohol melonjak 89,1 persen.

Menteri Keuangan Turki Nureddin Nebati telah menepis kekhawatiran, mengatakan bahwa tren inflasi saat ini cepat berlalu dan tidak akan menyebar dalam jangka panjang dan permanen. “Kami akan meningkatkan kesejahteraan dan daya beli warga kami dari level sebelumnya,” katanya.

Turki telah memotong pajak atas beberapa barang dan menawarkan subsidi untuk beberapa tagihan listrik untuk rumah tangga yang rentan, tetapi ini pun gagal membendung inflasi. Mata uang Turki telah kehilangan 44 persen nilainya terhadap dolar AS tahun lalu dan lebih dari 11 persen sejak awal Januari.

Baca juga  Kemendag Adakan Pasar Murah di Salatiga Kerja Sama dengan Aprindo

Pemerintah Erdogan telah menanggapi dengan menggunakan bank-bank negara untuk membeli lira dalam upaya untuk memotong kerugian mata uang. Ada juga spekulasi bahwa bank sentral menjual dolar melalui saluran belakang untuk membendung penurunan lira. “Bank sentral menjual $2,5-3 miliar seminggu melalui bank umum,” ujar mantan manajer di bank milik negara Turki Ziraat.

Dia berbagi informasi istimewa yang dia terima dari kalangan perbankan, media Turki melaporkan. Erdogan, yang menghadapi pemilihan presiden penting tahun depan, juga telah mengubah kebijakan untuk memperbaiki aliansi yang rusak dengan negara-negara Teluk yang kaya uang untuk menarik dukungan keuangan.

Pekan lalu, dia mengunjungi Arab Saudi dalam upaya untuk mengatur ulang hubungan sejak pembunuhan 2018 jurnalis kritikus Riyadh Jamal Khashoggi di konsulat kerajaan di Istanbul. Erdogan mengatakan pemerintahnya setuju dengan Arab Saudi untuk mengaktifkan kembali potensi ekonomi yang besar.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *